IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

6 Jan 2011

Membuat pilihan


jalan dakwah perlu ditempuh setiap di antara kita. tiada alasan untuk meninggalkannya!

Anda suka berdakwah? Tahu kewajipan dakwah? Tahu cara-cara berdakwah?
Alhamdulillah, dewasa kini, ramai orang yang sudah boleh terima perkataan dakwah. Dulu, apabila hendak sebut DAKWAH pun rasa payah. Malu. Takut di panggil ektremis dan macam-macam lagi.

Generasi remaja zaman sekarang juga sudah ramai yang bersedia untuk melaksanakan dakwah. Kewajipan dakwah tidak boleh dipertikaikan lagi.

Kita mahukan ilmu

Apabila kita memasuki alam universiti, banyak perkara baru yang kita akan belajar dan mahu belajar. Dalam proses ini, apa yang kita mahukan adalah menuntut ilmu sebanyak mungkin. Tidak kira apakah ilmu itu samada ilmu dunia atau akhirat.

Banyak juga tawaran yang akan kita dapat dari pelbagai kelompok manusia. Ada yang menawarkan halaqah, usrah, ceramah, liqo’ atau apa sahaja pada kita. Namun, pilihan segalanya di tangan kita. Samada mahu hadir ke semua acara atau tidak ikut serta langsung.

Apa yang saya cuba cadangkan di sini adalah, pergilah ke semua acara yang di jemput. Dan nilailah ia dari semua aspek. Mungkin pada awalnya kita akan mengira bahawa kita hanya mahukan ilmu tidak kira ia dari siapa. Maka, kita akan pergi sahaja ke mana-mana majlis ilmu yang ebrlansung. Namun, kita perlu ingat, sampai satu tahap, sampai satu masa nanti, kita perlu memilih manakah majlis ilmu yang paling baik buat kita untuk kita berkomitmen terus dengan ia.

berkomitmen di sini bukanlah sekadar istiqamah mengahdirkan diri ke situ dan menerima sahaja, malah, menjadi orang yang akan menggerakkan pula majlis itu. ataupun orang yang akan mengajak orang lain turut mengerakkan majlis itu, memberi sebanyak mungkin dan merekrut ramai lagi orang untuk menjadi sama seperti anda bahkan lebih baik.

kita bukan sahaja menerima ilmu, namun kita perlu memberinya

itulah dinamakan generasi RABBANI. generasi yang belajar dan mengajar.

Kepelbagaian

Dulu, agak sukar untuk saya terima adanya kepelbagaian kelompok. Pada saya, kenapa kita tidak bersatu? Kenapa ada berbagai-bagai kelompok? Sehingga saya rasa agak pening. Mungkin ramai juga yang mengalami seperti apa yang saya alami.

Namun sekarang saya faham. Kepelbagaian kita mungkin salah satunya kerana kita berbeza pendapat dan cara. Ada sesetengah di antara kita menggunakan cara ini, ada pula yang itu dan ada pula yang lainnya untuk mencapai tujuan yang sama. Namun, itu bukanlah bermakna kita umat islam berpecah dan saling bermusuhan.

Proses Memilih

Sukarkan untuk memilih sesuatu yang kita rasa semuanya boleh memberi manfaat pada kita. Sukar juga untuk memilih sesuatu yang bertembung dalam satu masa. Seperti contoh, memilih halaqah atau ceramah ataupun memilih halaqah atau usrah dalam masa yang sama. Mungkin akan berlaku kekeliruan dalam pemilihan.

Namun, apa yang mahu ditekankan di sini, pilihlah berdasarkan apa yang terbaik buat diri kita. Dan pastikan ia terbaik buat iman kita. Tak mungkin kita dapat berkomitmen dengan 2 benda dalam satu masa. Ia dapat di analogikan seperti kita memilih mengambil 2 kos dalam masa yang sama iaitu perubatan dan forensik. Bagaimana kita hendak berkomitmen pada kedua-duanya? Pasti amat sukar dan akhirnya kita akan memilih satu sahaja yang terbaik buat diri dan hidup kita.

Maka, ada baiknya kita terus memilih satu sahaja dan berkomitmen sungguh-sungguh dengan apa yang telah kita pilih. meskipun proses memilih ini amat sukar dan bisa menitiskan air mata, namun akan ada manisnya bila kita merasainya dan menghargainya sepenuh jiwa.

Jangan buat sia-sia

Apabila kita telah berkomitmen dengan sesuatu, pasti kita akan sedikit sebanyak mengetahui latar belakang management yang kita ikuti. Sekali lagi, nama sesuatu management bukanlah segala-galanya, tapi pastikan ia berpegang teguh kepada al quran dan sunnah.

Berdakwah kerana nama sesuatu management adalah satu usaha yang sia-sia. Jika kita tidak tahu nama management apakah itu, maka perlunya kita tsiqah sahaja pada murobbiyah kita bahawa apa yang kita tempuhi ini adalah sesuatu yang terbaik bagi diri kita. Murobbiyah perlu juga menerangkan tentang sirah yang berkait rapat bahawa nama bukanlah segala-galanya. yang penting adakah kita telah berbuat atau tidak? Apakah jika kita tahu nama management kita, akan membuatkan kita lebih bersungguh-sungguh dalam dakwah kita?

Semoga kita terus membuat pilihan dan terus mencari. Meskipun proses yang kita jalani ini sangat lambat, ingatlah bahawa kuantiti tidak menjamin kualiti!

hati-hati dalam memilih kerana ia menentukan masa depan anda

p/s: proses memilih itu sebenarnya payah. artikel ini bukan bermaksud untuk mengajak anda bersama saya. sekali lagi, pilihlah yang terbaik buat iman anda.

10 teguran:

Ukhtiutmuda berkata...

salam mashaAllah setiap baris sangat memberi makna.teringat lagi analogi itu.seperti analogi yang pernah kami dapat dari Abu Muhammad.berkaitan dua perkara dalam satu masa.huhu.benar adakah jika tidak bernama kemudian bernama mampu meningkatkan usaha dakwah anda?jika ia maka teruskan.jika tidak maka pandai2 hidup.

InshaAllah seperti mana akak pernah katakan "saya yakin akan pilihan saya" maka kita harus yakin.perbaiki keyakinan itu , InshaAllah tidak taksub pada apa2 atau siapa2.fikirkan dari intelek peribadi.

nantikan ana....hehe.InshaAllah ~

seperti kondisi di permulaan tarbiah.....masing2 ingin tahu..sudah tahu?apa dapat.hehe.life goes on ~~

adik berkata...

salam...

posting menarik..truskan mnulis ya ukhtiku..
krn ana tau sibuk bkan alasan.jk dberikn kpd org x pro nnt mmbc pn jd nantok..hehe ^_^

::nurunnysa:: berkata...

salam..nak copy paste bole?

-a'si abduh- berkata...

salam,kak
betul tu..buat pilihan terbijak
dulu saya pun tak faham kenapa perlu adanya pelbagai kelompok @taadud jemaah..
tapi,alhamdulillah....kini saya dah faham...
semuanya kerana tarbiyah n thaqafah yang ALLAH berikan walaupun satu ketika dulu memang saya sangat2 mempertikaikan...

adik berkata...

salam..
nurnnysa; silalah..amat dialukan,smoga beroleh manfaatnya bersama

inniakhofullah berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
analytical_blue berkata...

Salam.

Ukhti inniakhofullah, Ya.. kadang2 waqi' mempengaruhi pilihan.

Tapi, bila mana Allah telah menunjukkan jalan dan kita pun tahu jalan itulah yang terbaik.. maka teruskanlah juga walau payah dan getir. Walau waqi' itu masih tinggal hanya kita seorang. Jika kita yakin dengan Allah, pasti Allah akan membuka jalan.

Buat semua..
Jangan jadi seperti Rajjal Al-Unfuwah yang Islam pada awalnya. Tapi, apabila menjadi wakil ke Yamamah untuk membanteras masalah nabi palsu;Musailamah Al-Kadzab.... Rajjal memilih murtad dan memihak kepada nabi palsu kerana melihat waqi' yang kukuh dan ramainya bilangan pengikut Al-Kadzab. Naudzubillah.

Moga kita sentiasa ditunjukkan jalan dan memilih, hanya kerana Allah. Bukan atas asbab yang lain.

Wallahua'lam.

Kang Saiful berkata...

salam

artikelnya sangat bermanfaat.

adeq berkata...

jzzk ukht analytical blue.

inniakhofullah berkata...

jazakillah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...