IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

21 Okt 2010

saatnya untuk menikah

adakah di jalan dakwah inilah kita akan menikah atau di jalan maksiat?

tajuk yang membuat semua orang tertanya-tanya. adakah pemilik blog akhwat medic akan menikah tidak lama lagi. oh.. satu soalan yang saya rasa selepas graduasi (insyaAllah) mungkin baru saya boleh jawab.

alhamdulillah, kefahaman tentang menikah baru sahaja di tekankan oleh pengisian minggu lepas. jadi, datanglah lamaran apapun samada rakan lelaki sekolah rendah, sekolah menengah atau IPTA, kita sentiasa siap dengan pendirian kita untuk tetap menunggu seorang ikhwah yang sehaluan fikirannya dengan kita. 

kenapa ya, isu menikah sedang hangat diperkatakan sekarang? di setiap blog, pengisian, perbualan sehingga khidmat pesanan ringkas juga tidak ketinggalan. adakah sekarang ini musim menikah bagi para akhwat?
oh, tunggu dulu. ikhwah masih tidak mencukupi. 

kenapa menikah?

adakah kita mahu menikah semata-mata hanya untuk mendapat ikhwah sebagai suami atau memenuhi keperluan dakwah? menikah adalah salah satu sarana tarbiyah. tujuan menikah adalah pertamanya untuk mecari redha Allah. 
dan yang kedua, untuk memberikan kesan optimum pada dakwah. agar dakwah bukan sahaja sampai pada mahasiswa atau mahasisiwi tapi bagi masyarakat juga.

pernikahan memberikan satu impak besar pada dakwah. di kala suami isteri saling lengkap melengkapi dan saling menguatkan, dakwah terus tersebar dan semakin gencar. harapnyatiada isu suami isteri saling melemahkan satu sama lain dan membantutkan lagi kerja dakwah. 

pastinya juga kelahiran mujahid dan mujahidah dari pasangan yang beriman, insyaAllah melahirkan pelapis-pelapis junior yang mengencarkan dakwah bukan sahaja di peringkat sekolah menengah bahkan di peringkat sekolah rendah atau tadika lagi. kecil-kecil sudah menjadi dai'e. wow.. hebat..! moga impian ini jadi kenyataan.

lambakan akhwat

adakah pernikahan merupakan satu angan-angan buat para akhwat? kerana sudah terbukti, ada akhwat masih tidak nikah-nikah lagi walaupun umur sudah mencecah 30 tahun kerana menunggu seorang ikhwah yang tidak kunjung tiba.

ada juga akhwat yang sudah hantar ' resume' berkurun-kurun tahun lamanya, tapi masih lagi belum menemukan jodoh. bahkan, akhwat yang muda pula mendapat tempat awal.

salah siapa? suka untuk saya kongsi dari sinopsis di jalan dakwah aku menikah, mengapa terjadi lambakan akhwat?
Beberapa orang bahkan sudah mencapai usia 35 tahun, sebahagian yang lain antara 30 hingga 35 tahun, sebahagian berusia 25 hingga 30, dan yang lainnya di bawah usia 25 tahun. Mereka semua ini siap menikah, siap menjalankan fungsinya dan peranan sebagai isteri dan ibu di rumah tangga. 
Anda adalah laki-laki muslim yang telah berniat melaksanakan pernikahan. Usia anda 25 tahun. Anda dihadapkan pada realiti bahwa wanita muslimah yang sesuai kriteria fiqh Islam untuk anda nikahi ada sekian banyak jumlahnya. Maka siapakah yang lebih anda pilih, dan dengan pertimbangan apa anda memilih dia sebagai calon isteri anda? 
Ternyata anda memilih si A, karena ia memiliki kriteria kebaikan agama, cantik, menarik, Pandai, dan usia masih muda, 20 tahun atau bahkan kurang dari itu. Apakah pilihan anda itu salah? Demi Allah, pilihan anda ini tidak salah! anda telah memilih calon isteri dengan benar karena berdasarkan kriteria kebaikan agama, dan memenuhi sunnah kenabian. 
namun,
 nikah connecting peoples or break among other peoples?
Jika kecantikan gadis harapan anda bernilai 100 poin, tidakkah anda bersedia menurunkan 20 atau 30 poin untuk bisa mendapatkan kebaikan dari segi yang lain? ketika pilihan itu membawa maslahat bagi dakwah, mengapa tidak ditempuh? Jika gadis harapan anda berusia 20 tahun, tidakkah anda bersedia sedikit memberikan toleransi dengan maslahat kepada wanita yang lebih mendesak untuk segera menikah disebabkan desakan usia? Jika anda adalah wanita muda usia, dan ditanya dalam konteks pernikahan oleh seorang lelaki yang sesuai kriteria harapan anda, mampukah anda mengatakan kepada dia, "saya memang telah siap menikah, akan tetapi si B sahabat saya, lebih mendesak untuk segera menikah". 
Atau kita telah sepakat untuk tidak mahu melihat realiti itu, karena bukanlah tanggung jawab kita ? Ini urusan masing-masing. Keberuntungan dan ketidakberuntungan adalah soal takdir yang tidak berada di tangan kita. MasyaAllah, seribu dalil bisa kita gunakan untuk menegakkan pikiran individualistik kita. Akan tetapi hendaknya kita ingat pesan kenabian berikut: 
"Perumpamaan orang-orang mukmin dalam cinta, kasih sayang dan kelembutan hati mereka adalah seperti satu tubuh. Apabila satu anggota tubuh menderita sakit, terasakanlah sakit tersebut di seluruh tubuh hingga tidak bisa tidur dan panas" (Riwayat Bukhari dan Muslim).
Bisa jadi kebahagiaan pernikahan kita telah menyakitkan dan mengiris-ngiris hati beberapa orang lain. Setiap saat mereka mendapatkan undangan pernikahan, harus membaca, dan menghadiri dengan perasaan yang sedih, karena jodoh tak kunjung datang, sementara usia terus bertambah, dan kepercayaan diri semakin berkurang.Disinilah perlunya kita berfikir tentang kemaslahatan dakwah dalam proses pernikahan muslim.
subhanallah. terkesima saya membacanya. ambillah pengajaran daripada setiap inci dan sudut kata-kata ini.

apabila jalan suami isteri berlainan

sebenarnya kita yang memilih untuk punyai jalan yang berlainan kerana pilihan terletak di tangan kita. memang tidak dinafikan, ada sahaja lelaki-lelaki di luar sana yang sedang menunggu untuk melamar kita ataupun kita sudah berjanji untuk menunggu dia melamar kita dan segala macam lagi, namun, perlu kita ingat, sanggupkah kita untuk meleburkan dakwah semata-mata kerana nafsu kita? lainlah kiranya jika lelaki itu bersedia untuk ikut halaqah atau tarbiyah dan bersedia di 'follow up' oleh ikhwah. namun kebanyakannya, mereka tak bersedia untuk mengikuti. itulah masalahnya..

sukar untuk memiliki suami  'biasa' yang boleh terus faham dengan keadaan kita.
kadang-kadang bila halaqah dilakukan lewat malam, program hujung minggu dan segala tuntutan dakwah yang perlu dilakukan, akan ada ngomelan dari para suami. 

keluar dan balik lewat malam, hujung minggu tidak dapat bersama, terabai, kurang kasih sayang.. dan lama-lama suami menjadi jenuh dengan kerenah kita. dan akhirnya kita terpaksa pasrah dengan kehendak suami yang mahu kita duduk di rumah menghabiskan banyak masa bersamanya.

lebih menyedihkan, atas arahan suami kita terpaksa mengabaikan dakwah. akhirnya, kitalah yang menjadi golongan yang berciciran dari jalan ini. mahukah kita?

kesimpulan : bersabarlah, waktu itu akan tiba

ramai akhwat mahu cepat nikah dengan alasan mahu elak zina hati, ibu bapa suruh menikah cepat, takut 'tak laku' dan sebagainya.

namun, bersabarlah dan terus kuatkan hubungan kita dengan Allah. insyaAllah masa itu akan tiba. kalau bukan di dunia, di akhirat sana. usah bersedih hati andai kamu sangat lelah dengan penantian ini, lambat atau cepat itu urusan Allah. teruskan berdoa dan berdoa agar dipercepatkan jodoh dan dikurniakan suami yang soleh yang menjadi penguat kita melangkah di jalan dakwah ini.

seandainya kita tidak dapat suami di dunia ini, insyaAllah di akhirat sana ada ramai lagi 'bidadara' yang akan menunggu kita. yakinlah ukhti.

usah bersedih andai usiamu semakin lanjut. mana tahu, di sebalik itu, Allah mengurniakan hikmahnya, kamu ditakdirkan menikah dengan ikhwah yang lebih muda. terus bergembira dengan janji Allah.. 

cincin ini akan disarung di jari kita oleh tangan yang tidak pernah menyentuh kita. 
siapakah dia? hanya Allah yang tahu.


p/s : adakah penantian satu penyeksaan? atau penantian satu kesabaran?

27 teguran:

analytical_blue berkata...

Salam.

Ukht.. ana ingat anti nak cakap pasal buku "Saatnya Untuk Menikah" tulisan Mohamad Fauzil Adhim. Sebijik je tajuknye. Huhuhu..

Rupenye enggak. Ukht.. baca la buku ni k sebagai persediaan.

**gaya cakap, macam dah nikah jer ana ni. huhu. Anyway, kalau dah jodoh.. tak ke mana. Seperti janji Allah. ^_^ Ana doakan ukht cepat2 nikah. Aminn.

syauqina berkata...

penantian adalah satu ujian
tetapkanlah ku selalu dalam harapan
kerana keimanan tak hanya diucapkan
adalah ketabahan menghadapi cobaan
sabarkanlah ku menanti pasangan hati
tuluskan ku sambut sepenuh jiwa ini
di dalam asa diri menjemut berkahmu
tibalah izinmu atas harapan ini

rabbi teguhkanlah ku di penantian ini
berikanlah cahaya terangmu selalu
doa dan upaya hambamu ini
hanyalah bersandar semata kepadamu

http://www.youtube.com/watch?v=P72Y0XAtD88&feature=related

dr. mujahidah berkata...

apakan daya, masih ramai lagi akhwat y lebih tua dari ana belum nikah juga.. ana dahulukan mereka..
bukan urgent lagi untuk ana menikah.. melainkan ia adalah urgent untuk dakwah.. insyaAllah

ukhtiutmuda berkata...

tiada itsar dalam ibadah ~

adeq berkata...

salam ukhtiumuda..sihat ke?haha lupa log out ea wak..

dr. mujahidah berkata...

maksud ukhti?

satuKALIMAH berkata...

"p/s : adakah penantian satu penyeksaan? atau penantian satu kesabaran?"

..dalam penyeksaan, ada nilai tarbiyah yang Allah suntik pada kita..itulah mutiara kesabaran..

nak menunggu dapat respond daripada resume yg telah dihantar = 1 kesabaran,

nak menunggu di ta'arufkan juga = 1 kesabaran,

nak menunggu hari pernikahan jua = 1 kesabaran..

betapa banyak pahala yg Allah mahu berikan pada hambaNya yg bersabar..

p/s: ana pun hairan juga, kenapa sekarang isu nak kahwin jd isu yg besar & sensitif..hingga menimbulkan banyak rumors & assumptions..bahaya betul..mohon dijauhkan..

adik juga berkata...

haha. kelakar. insyaAllah dr.muslimah kahwin tak lama lagi. tak lama, mgkin setahun atau 2 tahun lg. dulu ada sorg ikhwah asyik post pasal wanita dan pernikahan kat blog dia. tup..tup.. dia nak kahwin rupenye. dan alhamdulillah dah selamat menikah pon.. agaknye dr.muslimah mcm tu jg ke? kite tunggu....

adeq berkata...

nikah itu satu ibadah..maka tiada istar dalam ibadah..itsar = melebihkan orang lain..malah kita juga digalakkan untuk berlumba mengejar amalan pahala..contoh : ada pinangan untuk akak,namun akak menolak dan mahu dia bernikah dengan sahabat rapat akak..

untuk perbahasan ikhwah lebih arif rasanya..ana tahu ayat tu pun dari mereka..act dalam citer ketika cinta bertasbih ada si Abdullah Azzam tu cakap..saat sahabatnya merelakan orang yang dia cintai menikah dengan orang yang lebih baik..

GMS berkata...

lega nya baca post akak...ana rasa dlm hal nikah ni bole je kot nk itsar..klu da yg lebih tua tu lebih perlu utk segera menikah krn lagi byk fitnah dari masyarakat dan keluarga terutamanya mengapa x dahulukan sja mereka?sebab bagi yg muda lagi ni, (ana la) xde urgensinya lagi utk segerakannya...

adik berkata...

nikoh?

adeq berkata...

GMS maksud ana bukanah kita beriya2 nak nikah..ana pun dahulukan yang berusia nhe..hehe..tapi kaau dah ada orang pinang x mampu ana menolaknya..apapun tidak kisah lah selama mana nikah itu satu ibadah buatmu..

-jodoh itu sesuai dengan iman di hati-

Tanpa Nama berkata...

tapi perlu di ingat juga, menikah dgn ikhwah bukan jaminan kebahagian & dakwah. Yang penting keimanan & ketaqwaan. dan dakwah itu di mana-mana. Jika hadir seseorg laki melamar mu dan kamu redha dgn agamanya, terimalah kerana di takuti akan timbul pelbagai fitnah kemudian nanti..pd pendapat ana jgn sempitkn fikiran utk nikah sesama ahli jemaah sahaja. tp sgt digalakkan jika pasangan suami isteri itu sama2 menyambung perjuangan rasulullah bukan perjuangan jemaah..

adeq berkata...

x pernah terpikir nak nikah ngan ikhwah..huhu..tapi m saya kata..andai kamu sayangkan tarbiah kamu yang dibina dari mula..tentu kamu ada matlamat tersendiri dalam perjuangan kamu..dan hanya yang memahami sahaja akan mendorong kamu untu lebih gencar..n so on ~

saya pon pelek apsal la m saya talk bout dis sampai nanges2..huhu..sampai di buh satu persoalan pada saya "kamu sayang x tarbiah kamu?"..

tapi s long s dia punya fikrah dan menyokong perjuangan isteri silakan..begitu juga dakwah kampus dan dakwah bekerja serta dakwah berkeluarga untuk seorang akhwat adalah berbeza..m saya cakap jugak la..hehe..

GMS berkata...

eleh adeq kalis2 pulak....cakap la nk nikah ngn ikhwah ... hahahaha.....weh adeq bile mase ana beria2 nk mnikah? buat cte ea.....tu memain je..xsedia lgi kot...tapi pasal yg anti dahulukan akhwat yg lebih tua tu ana pecaya..percayalah pembaca sekalian, adeq da pnah itsar.. (*_.)v

dr. mujahidah berkata...

haha.. ape2 jelah..
jangan gaduh2 ya adeq dan GMS..

~ bersabarlah dan terus menunggu~

adeq berkata...

ish GMS !! selamat nhe blog akhwatmedic..kena lah ana bersopan santun skit..ana lebihkan yang tua sebab ana belum ada apa2 rasional untuk menikah awal..(walaupun ada senonya).

amboi dr.mujahidah..sejak akhir2 nhe asek dok cakap 'menunggu' ajak..jangan sampai termangu udah la yek..nanti apa kije pon x jalan..ngeh3..

Tanpa Nama berkata...

penantian akan jadi satu kesabaran jika sanggup untuk jadi ...... yang kedua atau yang ketiga atau yang keempat.

anamunawwarah berkata...

=)

brohamzh berkata...

Penantian itu adalah suatu proses

Seindah Bunga keimanan berkata...

(^_^) <3

MegatAbdurRahman berkata...

jzkk.

peringatan buat semua ikhwah - jangan fikir sangat kecantikan/usia muda. nanti akan tua juga!
setuju tiada itsar dalam ibadah, tapi jgn guna sebab nak kahwin dgn yg muda2~ salah niat tu..

peringatan buat semua akhawat - jangan fikir sangat ikhwah. kahwin je dengan bukan ikhwah jika redha dgn agama dia. insyaAllah, itu terbaik.. insyaallah we are strong enough with our tarbiyah, thus we can tarbiyah him later on~ hehe.. ;)

menanti lah, walaupun ianya menyeksakan..

wallahua'lam..

adeq berkata...

susah untuk merobah seorang lelaki dari tangan si wanita.
berapa peratus kesahihan statement ini?
wanita pasti aja ingin dipimpin, dibimbing, dijadikan makmum solat, dibawa ke program-program.

siapa yang rasa pernah kapel, mesti ada rasa macam nak nikah dengan ex dan bawa pada tarbiah kan. (salah ! ) hehe.

dr. mujahidah berkata...

sape y penah kapel, mesti nak nikah dengan ex dan bawa ke tarbiyah..

( itu telah pun terjadi dan akhirnya dua2 mufaraqah)

hah.. sape salah? itulah niat kahwin tak betul

adeq berkata...

ada jugak bila diberi nasihat degil.......

nak sangat kan, hambek !

cahaya berkata...

yang penting kita sama2 siap utk membina keluarga yang sakinah, mawaddah wa rahmah.persiapan bukan sekadar iman, tapi dari sisi kita sebagai bakal zaujah solehah dan ummi murobbiah..soal jodoh..cepat atau lambat serahkan pada Allah..

adeq berkata...

andai usia sudah mencecah LANJUT bagaimana?

berkenaan keluarga, diri, kesihatan, masyarakat dsb.

apa, tidak menikah itu satu mudharat besar? jadi bagaimana solusi. dengan mengambil mudharat yang lebih kecil?

like, mencari sendiri pasangan hidup (tidak melalui BM) ?

apa pendapat akk.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...