IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

26 Okt 2010

rasa kita sama

murobbiah ibarat ibu kita. sanggupkah kita menyakitinya?

apabila menjadi seorang binaan yang degil dan tidak dengar kata murobbiahnya, saya jadi takut.
takut juga binaan melakukan hal yang sama pada saya.
dan memang pun mereka telah melakukan hal yang sama sepertimana saya melakukan hal yang sama.

saat itu baru saya rasa, pedihnya hati.
begitu juga murobbiah saya merasa pedihnya hati atas tindakan saya.
pernahkah kita rasa bersalah atas tindakan kita yang tidak mengikut arahan?

matlamat yang sama

kita mahu binaan kita faham tentang prioriti waktu.
mana yang perlu diutamakan.
tapi, kalau kita sendiri tidak dapat melakukan itu, maka, binaan kita juga begitu. betulkah?

kita mahu binaan kita mementingkan program dari yang lainnya.
tapi, kita juga tak mampu berbuat demikian kerana sibuk dengan program yang tiada manfaatnya.
kalau kita sendiri tidak dapat melakukan itu, maka binaan kita juga begitu. betulkah?

kita mahu binaan kita hadir dalam ifthar, riadah dan mabit kerana pentingnya hadiri program sebegitu.
tapi, kita juga tidak hadir tanpa ada keuzuran dan merasa tiada kepentingannya.
kalau kita sendiri tidak dapat melakukan itu, maka binaan kita juga begitu. betulkah?

kalau kita mahu binaan kita ziarah rakan-rakannya dan mengajak ke taklim,
tapi kita sendiri susah untuk ziarah binaan kita,


kalau kita sendiri tidak dapat melakukan itu, maka binaan kita juga begitu. betulkah?

kalau kita mahu binaan kita memperbaiki diri dan menjadi musleh,
tapi kita sendiri masih lagi tidak memperbaiki diri dari segi aurat khususnya dan masih lagi tidak bersungguh-sungguh membina taklim dan halaqah,
kalau kita sendiri tidak dapat melakukan itu, maka binaan kita juga begitu. betulkah?


kita sama seperti binaan kita juga

pernahkah kita merasa kepedihan hati murobbiah kita, saat kita sering beralasan dalam hadirkan diri ke segala program wajib.
alasan itu pula tidak lah dapat diterima melainkan boleh diterima untuk orang yang tidak faham apa itu dakwah dan tarbiyah.

pastinya, murobbiah kita akan sedikit kecewa kalau kita tidak hadiri sebarang program yang sememangnya khusus untuk kita atau kita sendiri tidak hadir tatkala program itu sepatutnya kita yang mengelolakannya.
tapi, perangai kita begitu. suka mengutamakan yang lain dari yang sepatutnya.

maka, bila kita sudah punyai binaan, rasakanlah kepedihan itu sendiri.
perangai mereka akan sebiji dengan perangai kita.
dan banyak kepedihan-kepedihan yang kita akan alami disebabkan sikap binaan pada kita dan komitmen mereka pada halaqah dan tarbiyah yang tidak menentu.
begitu juga kepedihan yang dialami oleh murobbiyah kita sendiri.

saat kata-kata yang keluar dari mulut kita;

" mahu keluar halaqah"
" mahu berhenti study"
" maaf, terpaksa balik rumah walaupun ada program"
" saya nak siapkan assignment"
" tak dapat hadir ke halaqah kerana ada exam dan study group"
" ana tidur waktu halaqah. tak pe ya"

kesedihan takkan ditunjuk dihadapan kita

itulah kepedihan murobbiyah kita. kesedihan melihat binaan-binaan mereka yang tetap tidak faham-faham setiap kali penekanan dan taujih dilakukan. kalaupun sudah faham, sering menjadikan hawa nafsu dan cinta pada dunia lebih utama dari cinta pada Allah, Rasul dan jihad.

murobbiah tidak akan menunjuk

saya tidak pasti. tapi, murobbiah tidak akan menunjuk reaksi marah atau tidak suka bilamana kita ada sahaja alasan yang nak diberikan.

kerana, memang begitu. seorang murobbiah tidak mahu menegur binaan nya secara direct didepan semua binaan yang lainnya.
maka, dipendam.
ditunggu.
apakah perlu dilakukan?

murobbiah takkan menangis dihadapan kita. malah, mukanya sentiasa ceria sahaja.
dibelakang kita, pasti air matanya sentiasa mengalir memikir masalah binaannya.
dimohon pada Allah saat semua manusia tidur lena.
menangis dan memohon binaannya itu bisa faham. bisa mengerti apa yang diperkatakannya dan mahu ditekankannya.
agar binaanya tiada alasan lagi untuk tidak berbuat.

didoakan binaannya setiap kali bangun malam.
disebut nama setiap binaannya satu persatu.. si fulan itu dan si fulan ini agar terus istiqamah dalam jalan dakwah dan tarbiyah dan terus melebar tsaqafahnya.

penutup: rasa kita memang sama

sama tapi tak serupa.
pelbagai perasaan dan emosi.
sayu.
lelah.
sedih.
gembira.

bila mana kita berjaya membina binaan kita, orang semua akan nampak hasilnya.

membina seseorang ibarat membina seorang anak.
ia bukan seperti membentuk tanah liat

tapi ingatlah. hanya kita sahaja tahu, bagaimana perangai ssebenar binaan kita sebelum mencapai hasilnya. perit juga.

p/s: kepada murobbiyahku, maafkan saya.

4 teguran:

adeq berkata...

erm..maafkanku juga murobbiah..selalu berselisih faham kerana prinsip yang berlainan..maaf,aku x akan tewas..

mengapa aku begini??ini hasil didikan murobbiah2ku terdahulu..sekalipun mereka meninggalkan aku,diri mereka masih didalam jasadku..aku anak murobbiah ~ huhu..

Tanpa Nama berkata...

ku juga murobbiyah...maafkanla ye..xterasa pon mrobiyah mcm ibu...mcm adik ada la tp still hormat gak walaupon beza umur...

Tanpa Nama berkata...

Salam, post yang agak menarik. mohon keizinan untuk dikongsi dengan rakan-rakan seperjuangan saya. mohon izin.

dr. mujahidah berkata...

salam..
samada umur murobbiah lebih muda, dia tetap murobbiah kita.

silakan dikongsi..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...