IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

20 Nov 2015

Hadapilah

 
Hadapilah apa jua di hadapan

" Ukhti, ana takut nak travel sorang-sorang. Takde akhwat teman. Takut kalau jadi apa-apa.."

" Kak, ana betul tak berani bawak kereta. Takut eksiden."

" Ana siyes dah give up nak tajmik. Baru minggu lepas kena 'serbu' dengan guard. Ana takut la nak tajmik lagi minggu depan.. "

" Akak, ana risaulah. Esok test clinical. Dengan examiner yang garang.Takutlah nak exam."

" Ayu, aku tak nak oncall esok. Aku kena oncall dengan Dr 'Singa' la. Dah la aritu dia tengking aku cakap aku layak jadi cleaner je. Takut la nak oncall dengan dia."

" Akh, ana takut nak nikah. Ana ni masih belajar. Takut la .. "

Sila berani

Siapa kata perasaan takut itu tidak normal. Hatta, saya sendiri dalam kehidupan seharian tetap ada sahaja perasaan takut menjengah diri. Takut dalam hal dakwah dan tarbiyah, hal keluarga, hal pekerjaan dan hal kewangan. Perasaan takut itu memang wujud tapi bukan untuk dilayan dan lari daripadanya. Ia untuk DIHADAPI !

Kisah Nabi Ibrahim sangat memberi inspirasi untuk kita terus berani berbuat dan terima apa juga padahnya. Walaupun kisah ini sangatlah common buat kita. Ia tercatat dalam Surah Al-Anbiya', 21: 58-60.

" Maka, dia (ibrahim) menghancurkan berhala-berhala itu berkeping-keping. kecuali yang terbesar agar mereka kembali untuk bertanya kepadanya.

mereka berkata, "Siapakah yang melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami? sungguh dia termasuk orang yang zalim."

mereka yang lain berkata, " Kami mendengar ada seorang pemuda yang mencela berhala-berhala ini, namanya Ibrahim.."

Nabi Ibrahim pada ketika ini beliau adalah Fatan ( dalam bahasa Arab) iaitu pemuda.
Pada saat ini, dia bukanlah siapa-siapa atau punya jawatan besar untuk menjadi orang yang disanjungi. Malah, dia ini hanya anak tukang ukir berhala. 

Yang paling 'obvious' nya, hanya dia seorang sahaja yang mempersoalkan penyembahan berhala oleh penduduk disitu dan pasti orang ramai akan 'aim' dia dengan tindakan so called 'berani mati' nya itu.

Dengan keberaniannya menghancurkan semua berhala dan strateginya yang bijak meninggalkan satu berhala paling besar dengan tujuan supaya mereka berfikir bahawa berhala bukanlah Tuhan, ia adalah satu tindakan ' gila' mungkin pada pandangan orang ramai. Namun, inilah tindakan yang terbaik untuk buat mereka sedar fungsi berhala itu tidak lain tidak bukan hanyalah batu tunggul.

Hukuman dibakar hidup-hidup tidak menggerunkan Nabi Ibrahim, malah dengan izin Allah, api yang marak menjadi dingin tanpa mencederakan dia.

Sekali lagi, walaupun Nabi Ibrahim sedar, dia pasti di 'aim' dan dia pasti dihukum atas perbuatannya menegakkan kebenaran, namun dia dengan cool hadapi semua itu.

Realiti hidup kita

Kita ini, tiada jawatan apa-apa. Berpangkat pun tidak. Berdato' dan datin apatah lagi. Kita hanya 'mundane'. Manusia biasa yang membawa tugas dakwah dan tarbiyah. Bukan bermakna kita akan terus menyelubungi diri dengan ketakutan dan ketakutan.

Nak dakwah dan tajmik takut. Nak drive takut. Nak travel takut. Nak oncall takut. Nak exam takut. Nak approach orang besar takut. Nak bersuara takut. Nak pertahankan diri takut. Takut kena marah bila buat silap.

sampai bila??

Dah dah.. cukuplah. Hadapi je semua benda tu. Hadapi dengan persediaan berstrategi dan bijak. Walaupun orang semua tahu, kita ini kipas susah mati Dakwah & Tarbiyah. Dan sekiranya mereka aim dan nak hukum kita.... So what???  Hadapi je lah.

Hakikatnya, Kita jadi takut sebab kita tak bersedia.

Sekali lagi, ingatlah kita ada Allah. Bila Allah redha dengan kita, Allah akan terus bantu kita.

Kesimpulan

Doktor boleh jadi gila, Dai'e boleh jadi futur, dan ikhwah akhwat boleh mufaraqah bukan sebab mereka ini tak faham, tapi mereka ini TAK BOLEH HADAPI hal-hal di depan mata mereka.

Ketakutan kita hadapi sekarang hanyalah 'minor' sahaja. Bukan 'major'. 

ingatlah,
tika Sampai saat musuh datang betul-betul dihadapan kita, adakah kita masih nak beralasan 

"ana takut...huhu "

Adakah kita nak hadapinya dengan mara kedepan atau berundur hina ke belakang?

Fikir-fikirkanlah. 

3 Mac 2015

Pusi: Tarbiyah tanpa dakwah


 
 sesal, stress!! bila hanya mampu dapat tarbiyah, tapi tidak mampu berdakwah.


Ikhwah wa akhwat sekalian,

tarbiyah tanpa dakwah ibarat bernafas tanpa udara,

tarbiyah tanpa dakwah ibarat ikan tanpa air,

tarbiyah tanpa dakwah ibarat aur tanpa tebing.

kerana tarbiyah dan dakwah haruslah seiringan, bersama, tidak boleh dipisahkan.

lihatlah betapa ramai yang ingin ditarbiyah, tapi enggan berdakwah.

lihat juga betapa ramai mereka yang telah ditarbiyah, tapi tidak berbuat dakwah kerana merasa dirinya sibuk dan tiada masa.

maka,

mereka ini hanyalah seperti melukut ditepi gantang.

hadirnya tak di alu-alukan, perginya bahkan tidak dilarang.

kerana golongan seperti ini melambak di persimpangan jalan.

apalah yang boleh diharapkan melainkan jika berperang, pasti

merekalah dahulu yang lari lintang pukang.

kerana apa?

tidak biasa berkorban.

tidak biasa melaungkan semangat perjuangan,

apatah lagi, bangun qiam.

tilawatul quran.

inilah di golongan yang dakwah tak perlukan.

kerana mereka... hanya mahu disuapkan dengan ilmu pengetahuan,

tanpa mahu berjuang.


~ 2201, kota tinggi, guilty ~

3 Feb 2015

Sampai bila perlu beradaptasi ?




“ tilawah ok ..?”

“ stil tak ok la. Walaupun dah 2 bulan kerja. Tilawah stil xleh lulus..”

perbualan sms diantara Fatin dan murobbiyahnya, Kak Ros terhenti disitu.
Fatin, tetap tidak mampu bertilawah dengan baik sejak dia mula bekerja sebagai doktor.
Alasannya tetap sama,

ADAPTATION

Medan kerja, tidak sama dengan medan belajar. Kita perlukan mujahadah yang kuat.
Sehingga ke hari ini, saya akui, saya perlukan mujahadah dan mujahadah untuk membina semula benteng iman dalam diri saya.

Pekerjaan yang kita hadapi, bukan sekadar memerlukan keringat peluh, bahkan lebih dari itu. Bukan sekadar fizikal, tetapi mental dan jiwa.

Rancang sesuatu

Kita kena rancang sesuatu. Itu mesti.

sampai bila kita akan terus membiarkan hidup kita dikawal oleh pekerjaan kita sedangkan kita mampu untuk mengawalnya. Kita membiarkan tidur mengawal hidup kita. Kita membiarkan keletihan mengawal hidup kita dan kita membiarkan segala-segalanya tentang kerja mengawal hidup kita.

Teringat saya satu kata-kata,

kepenatan itu hanyalah perasaan”

kadang, kita banyak membazirkan masa kita untuk tidur dengan alasan kepenatan yang melampau.
Sedangkan badan kita hanya perlukan kerehatan yang sedikit sahaja untuk bekerja pada esok hari.

Sehingga, banyak tanggungjawab-tanggungjawab yang kita sepelekan termasuk hal-hal amal ibadah kita sehari-hari.

Sampai bila, mahu kita biarkan solat kita sekadar rutin tanpa ruh?
Sampai bila, mahu kita biarkan tilawah kita hanya sekadar di bacaan di bibir ?
Sampai bila, mahu ktia biarkan diri ini terus terlena tika halaqah dihadiri?

Allah, persoalan sampai bila itu biarlah kita menjawabnya sendiri.
Ia akan terus berlarutan sehinggalah kita stop mempergunakan ayat adaptation yang menjadi batu besar yang menghempap.

Berilah ruang masa untuk diri berinteraksi dengan Allah melalui solat, zikir dan tilawah kita.
Berilah ruang masa itu sebelum terlewat untuk memulainya kembali.

Selepas bekerja, berkorbanlah untuk lapangkan sedikit masa bersama Allah setelah seharian kita bersama dunia.

Jika tidak menjaga iman, setan akan menjadi teman

Bukankah dengan menjaga iman, kita akan menjadi segar untuk bekerja keesokannya. Dan seandainya iman tidak menjadi perhatian utama kita, pekerjaan akan terus menjadi perhatian utama kita.

Akhirnya, mulalah berlaku kecairan iman yang tidak mampu diselamatkan lagi.
tika tilawah tidak menjadi perhatian, tika solat hanya perbuatan, tika zikir telah dilupakan, dan tika tahajud bukan dirasakan kewajipan,
syaitan pasti akan menjadi teman.
Percayalah.

Bagaimana?

Masa banyak dihabiskan dengan benda lagho.
Solat sering dilewatkan.
Ikhtilat bersama rakan sekerja dianggap enteng.
Kerja sekadar kerja, bukan lagi seikhlas mungkin.
Mula timbul masalah hati dengan rakan berlainan jantina.
Tidak merasakan ruh dalam halaqah.
Malas berbuat dakwah.

Jadi,

dalam kesibukan apa pun kita, apapun pekerjaan kita, tetaplah menjaga iman.
Kerna dalam kondisi apa pun kita, kita tetap akan dipertanggungjawabkan.



15 Jan 2015

Dakwah adalah pilihan





Apabila hidup sebagai seorang pekerja, tidak lagi sama sebagai seorang pelajar.
Sisa-sisa masa yang kita habiskan lebih banyak di tempat kerja berbanding rumah sendiri.
Bagaimana mungkin kita boleh tetap terus berdakwah dalam kesempitan masa yang kita ada?

Semuanya tidak mustahil untuk kita lakukan tika mana wujud kemahuan yang jitu dalam diri.

Saya pernah meluahkan perasaan ini kepada seorang ukhti beberapa hari lepas yang juga seorang pekerja bahkan punya keluarga.

" ana takde masa nak tajmik la. sibuk. penat."

" kepenatan, kesibukan adalah alasan yang kita cipta untuk menghalalkan rasa tidak mahu.. hakikatnya kita mampu. tapi tidak mahu."

benar..

dakwah bukan sekadar kewajipan.

tapi ia adalah pilihan.

kerja bukanlah alasan untuk kita katakan tidak berbuat.

baik apa pun status kita, doktor, jururawat, peguam..

tiada pengecualian Allah untuk golongan profesional ini menjadi dai'e.

bahkan ia adalah satu bonus.

untuk mendapatkan tsiqah ( kepercayaan) yang lebih oleh masyarakat.

sekali lagi,

jadilah pekerja, jadilah dai'e. 

#masih mahu menulis blog
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...