IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

3 Feb 2015

Sampai bila perlu beradaptasi ?




“ tilawah ok ..?”

“ stil tak ok la. Walaupun dah 2 bulan kerja. Tilawah stil xleh lulus..”

perbualan sms diantara Fatin dan murobbiyahnya, Kak Ros terhenti disitu.
Fatin, tetap tidak mampu bertilawah dengan baik sejak dia mula bekerja sebagai doktor.
Alasannya tetap sama,

ADAPTATION

Medan kerja, tidak sama dengan medan belajar. Kita perlukan mujahadah yang kuat.
Sehingga ke hari ini, saya akui, saya perlukan mujahadah dan mujahadah untuk membina semula benteng iman dalam diri saya.

Pekerjaan yang kita hadapi, bukan sekadar memerlukan keringat peluh, bahkan lebih dari itu. Bukan sekadar fizikal, tetapi mental dan jiwa.

Rancang sesuatu

Kita kena rancang sesuatu. Itu mesti.

sampai bila kita akan terus membiarkan hidup kita dikawal oleh pekerjaan kita sedangkan kita mampu untuk mengawalnya. Kita membiarkan tidur mengawal hidup kita. Kita membiarkan keletihan mengawal hidup kita dan kita membiarkan segala-segalanya tentang kerja mengawal hidup kita.

Teringat saya satu kata-kata,

kepenatan itu hanyalah perasaan”

kadang, kita banyak membazirkan masa kita untuk tidur dengan alasan kepenatan yang melampau.
Sedangkan badan kita hanya perlukan kerehatan yang sedikit sahaja untuk bekerja pada esok hari.

Sehingga, banyak tanggungjawab-tanggungjawab yang kita sepelekan termasuk hal-hal amal ibadah kita sehari-hari.

Sampai bila, mahu kita biarkan solat kita sekadar rutin tanpa ruh?
Sampai bila, mahu kita biarkan tilawah kita hanya sekadar di bacaan di bibir ?
Sampai bila, mahu ktia biarkan diri ini terus terlena tika halaqah dihadiri?

Allah, persoalan sampai bila itu biarlah kita menjawabnya sendiri.
Ia akan terus berlarutan sehinggalah kita stop mempergunakan ayat adaptation yang menjadi batu besar yang menghempap.

Berilah ruang masa untuk diri berinteraksi dengan Allah melalui solat, zikir dan tilawah kita.
Berilah ruang masa itu sebelum terlewat untuk memulainya kembali.

Selepas bekerja, berkorbanlah untuk lapangkan sedikit masa bersama Allah setelah seharian kita bersama dunia.

Jika tidak menjaga iman, setan akan menjadi teman

Bukankah dengan menjaga iman, kita akan menjadi segar untuk bekerja keesokannya. Dan seandainya iman tidak menjadi perhatian utama kita, pekerjaan akan terus menjadi perhatian utama kita.

Akhirnya, mulalah berlaku kecairan iman yang tidak mampu diselamatkan lagi.
tika tilawah tidak menjadi perhatian, tika solat hanya perbuatan, tika zikir telah dilupakan, dan tika tahajud bukan dirasakan kewajipan,
syaitan pasti akan menjadi teman.
Percayalah.

Bagaimana?

Masa banyak dihabiskan dengan benda lagho.
Solat sering dilewatkan.
Ikhtilat bersama rakan sekerja dianggap enteng.
Kerja sekadar kerja, bukan lagi seikhlas mungkin.
Mula timbul masalah hati dengan rakan berlainan jantina.
Tidak merasakan ruh dalam halaqah.
Malas berbuat dakwah.

Jadi,

dalam kesibukan apa pun kita, apapun pekerjaan kita, tetaplah menjaga iman.
Kerna dalam kondisi apa pun kita, kita tetap akan dipertanggungjawabkan.



0 teguran:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...