IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

4 Sep 2010

tidak sengaja berbuat silap

semua orang pasti pernah buat kesilapan yang tidak sengaja dia lakukan.
mungkin juga tanpa sedar.
kesilapan itu boleh jadi besar, dan boleh juga nampak kecil.
kadang-kadang dia sendiri tidak sedar itu adalah satu kesilapan.
dan kadang-kadang dia sendiri tidak sedar sehinggalah perlunya ada seseorang yang menyedarkan.


sengaja atau tidak

ada orang berbuat kesilapan dengan sengaja. dia sengaja menunjukkan aibnya yang dia kira satu kebanggaan.
malah menginginkan kepopularan.
apa kesilapan yang dilakukan, dianggap satu kebaikan.
satu yang menjadikan ramai orang ternganga mulut mungkin dengan sikapnya.


dan ada juga orang yang tidak sengaja. seperti aku dan kamu semua.
mungkin dalam bentuk penulisan, penuh dengan kekasaran dan kesalahan bahasa.
mungkin juga dalam bentuk kata-kata, penuh dengan ketelanjuran dan kesakitan hati pendengarnya.
atau mungkin juga perbuatan, yang penuh dengan ketidaksabaran dan kerenah yang membingungkan sesiapa yang melihatnya.


semua manusia mungkin begitu. tidak sengaja. ya, kesilapan yang memerlukan para penegur di luar sana menganalisis dan menegur di saat ramai yang membutuhkannya.


ingatkan saudaramu


begitu juga kehidupan seorang akhwat tak sempurna tanpa kehadiran akhwat disisi mereka.
bila silap, dibetulkan.
bila marah, tolong redakan.
bila bergaduh, tolong leraikan.
bila salah faham, tolong fahamkan.



kalau dikira, memang tak terkira untuk nilai sebuah persaudaraan. apatah lagi ia melibatkan soal iman.
kita berukhwah atas dasar UKHWAH IMANIYAH.
saling menjaga iman sesama kita.


usah menganggap semua akhwat sempurna. semua akhwat hebat-hebat belaka. meskipun usia tarbiyahnya sudah mencecah ribuan tahun.
itu bukan kayu pengukur sebenarnya, kerana manusia... sekuat dan setinggi mana pun iman, pasti akan pernah melakukan kesilapan tak disengajakan.


maafkan sahaja


usah menjauh saat seorang akhwat silap. usah mencebik muka dan usah juga terus menghukum.
kenapa tidak dimaafkan sahaja dan berlapang dada.
adakah kita tak pernah berbuat silap. usah berbohong. pasti ada sahaja kesilapan yang kita tak sengajakan.


maaf itukan jauh lebih baik.
mudahnya kita memaafkan akan membuatkan orang lain pula mudah untuk memaafkan kita.

Allah maha Pengampun pada hamba-hambaNya. dan perlunya kita mencontohi salah satu sifat Allah, iaitu sentiasa memaafkan hambaNya yang berbuat silap samada sengaja atau tidak sengaja.
siapa kita? 
usah meninggi diri. kita sama sahaja. kita adalah hambaNya. masakan kita mahu sombong lebih dari Allah.

ayuh, maafkan sahaja.

wallahua'lam.


p/s : maafkan penulis ini. teguran kalian amatlah diperlukan.

0 teguran:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...