IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

3 Ogo 2010

hidup tanpa ukhwah




hidup seorang diri

hidup tanpa teman ibarat hidup di dunia ini seorang diri.

makan seorang diri.
berjalan seorang diri.
qiamullail seorang diri.
bermusafir seorang diri.
bagi tazkirah seorang diri.
pergi masjid seorang diri.
solat seorang diri.
buat program seorang diri.
semuanya seorang diri.


ada teman, tapi tidak berfungsi samalah seperti tiada teman. ada teman tapi tidak ambil tahu, samalah seperti tiada teman. ada teman tapi tak ajak ke mana-mana bersama, samalah seperti tiada teman. ada teman tapi tak pernah ziarah, samalah seperti tiada teman. ada teman tapi buat tak tahu, samalah seperti tiada teman!


ah, begitu sukar hidup jika tak berteman. dan begitu sukar hidup jika dakwah ini hanya dipikul seorang diri. diibaratkan kambing yang seekor di padang rumput, maka mudahlah serigala nak menyerangnya.


ukhwah mesti mantop


apa yang nak ditekankan disini, kalau ada ramai akhwat, tapi ukhwah tonggang terbalik kan sama sahaja seperti hanya sorang akhwat yang hidup di medan itu.


 mengapa ya kadang-kadang kita lebih mementingkan kawan lain berbanding akhwat sendiri? dari segi study group nya, ajak makan, gi MYDIN, gi pasar malam dan mana-mana je la.
ayo.. husnuzon aja. usah prasangka buruk.


sebab mungkin salah satunya ukhwah yang kurang baik dibina sesama akhwat itu sendiri. kurangnya ziarah, kurangnya interaksi, kurangnya program-program ukhwah dan kurangnya ruh imaniyah sesama akhwat itu sendiri. 


" kalau mutabaah bagus, ukhwah pasti bagus"
" kalau mutabaah bagus, pasti tiada alasan dalam melakukan gerak kerja di medan ni" kata sorang akhwat ni.


barangkali memang benar.


muhasabah


cuba bermuhasabah dan me'refresh' diri.
ada apa dengan sebenarnya? mungkin berlakunya jurang sesama akhwat disebabkan oleh sikap tidak ambil tahu dan sikap tidak mahu memberitahu.


ada sesetengah akhwat yang lebih selesa menyelesaikan masalahnya sendiri dan tidak mahu orang lain tahu. ataupun kalau yang tahu hanya teman baiknya yang bukan akhwat. sudah jelas nampak di sini, betapa rapuhnya ukhwah sesama akhwat itu sendiri. 


dan adapun bagi akhwat yang tidak ambil tahu, itu sepertinya tidak ambil kisah hal sesama muslim. padahal Rasulullah saw bersabda :
" barangsiapa yang tidak ambil tahu hal orang muslim, maka bukan dari kalangan kami"


kurang bertanya khabar adalah kurang ambil tahu. apakah sihat atau sakit, apakah ada masalah atau tidak, atau apakah mahukan pertolongan atau tidak.


itulah kadang-kadang ramai yang mufaraqah disebabkan masalah ukhwah.!




kuatkan ukhwah sesama akhwat


di awalan tarbiyah lagi sepatutnya ditekankan konsep ukhwah. dan ditekankan kehadiran ke program-program ukhwah. agar bila diarah melakukan gerak kerja bersama-sama, akhwat tidak merasa kekok dan janggal.


maka, duhai akhwat sekalian,
kuatkan dan mantopkan ukhwah sesama kita. moga dengan ukhwah yang terjalin ini, menguatkan lagi kaki kita untuk melangkah.


wallahu'alam.


p/s: ukhwah dengan mad'u agak baik kerana ketsiqahan mereka pada kita.

3 teguran:

Tanpa Nama berkata...

ukhwah yang bagaimanakah yang harus dicapai?

dr. mujahidah berkata...

ana ethar anti

dr.Qayyimuddin berkata...

tahapan ukhuwah tertinggi..:

iffah dan ithar..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...