IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

26 Mei 2013

Schizophrenia





13 November 2012
Beep beep. satu mesej tertera di smart phone samsung Syamimi.

Satu mesej diterima daripada mad'u yang dia sangat sayangi, Afifah.

" salam kak, maaf kalau apa y ana nk ckp ni guris ati akak. ana dah putuskan ana tak nak join hq lg. maafkan ana. terima ksh ats tnjuk ajr akak slama ni.."

Berderau jantung dia menerima mesej itu.
Terasa begitu sakit hatinya menerima berita yang mengejutkan itu. Air matanya tidak dapat dibendung lagi. Menangislah dia sekuat hati.

Tidak sangka Afifah sanggup berbuat sebegitu. Pada Syamimi, Afifah adalah mad'u yang sangat berpotensi dan dia juga adalah salah seorang mad'u yang tidak pernah ponteng halaqah. Malah, setiap program yang dijalankan dia dapat hadiri dengan baik. 

" Arrrghh,,, kenapa perkara ini berlaku tiba-tiba? Sebelum ini aku dah cukup stress dengan mufaraqah nya semua mad'u aku. sekarang ini dia pula. Kenapa mesti dia?" luah Syamimi dengan suara yang tinggi. 

Roomate nya semua telah ke kelas untuk pagi itu Tinggal dia sahaja terjelopok di tepi katil. Sedih. Mujur kelasnya pada hari itu adalah waktu petang.

*******************
22 Mei 2013
Bangun sahaja Syamimi dari tidur, Maisarah , teman sebiliknya, menarik tangannya membawa ke unit kecemasan HUSM yang jaraknya dalam 100m dari hostel.

" Kenapa ni Maisarah? Kenapa kau bawa aku ke hospital ni? Aku tak sakit pun."

Maisarah tidak menghiraukan pertanyaan itu. Sengaja tidak mahu menjawabnya. Dari jauh, Syamimi nampak Maisarah begitu khusyuk berbincang sesuatu dengan doktor. Kelihatan, doktor hanya menganggukkan kepada tanda setuju dan memahami apa yang cuba disampaikan.

Beberapa orang nurse membawa Syamimi ke tingkat 5. Wad 5U. Wad psiakitrik perempuan.

" Aku tak sakittt laaaaaa.." jerit Syamimi minta dilepaskan. Tangan dan kakinya kuat mahu melepaskan diri dari wad itu.

********************
1 Januari 2013

Maisarah melihat perubahan Syamimi setelah mad'u nya mufaraqah. Apatah lagi, setiap halaqah yang dipegang olehnya gagal.

Sejak beberapa kejadian yang menyayat hati itu berlaku berturut-turut, Maisarah nampak Syamimi kelihatan murung. Dia kelihatan mengurungkan diri sahaja di dalam bilik. Tidak mahu bercampur dengan orang lain.

Walaupun dia pergi ke kelas setelah di paksa dan diheret banyak kali, hanya jasadnya sahaja yang kelihatan. Dia hanya termenung sahaja di kelas. Kadang-kadang tertawa dan menangis tiba-tiba. Dia juga kerap bercakap sendirian. Bila ditegur, katanya memikirkan apakah kesilapan yang dilakukan dia sewaktu memegang halaqah sehingga gagal dan memikirkan memori-memori indah bersama mad'unya.

Kadang-kadang di bilik, dia kelihatan bercakap sendirian. Isi percakapannya itu adalah tentang pengisian halaqah yang dia sampaikan seolah-olah didepannya itu adalah mad'unya. Lembaga-lembaga hitam yang dikatakan mad'u nya itu sering menyuruh Syamimi menegur dan mencederakan orang-orang sekeliling yg tidak menutup aurat dan melanggar suruhan Allah.

Setiap hari selasa malam, selepas maghrib, pasti dia akan ke surau. Katanya mahu buat halaqah padahal sudah lama dia tidak mempunyai mad'u. Dia sepertinya duduk berseorangan seolah-olah di dalam satu bulatan. Rancak memberi pengisian. Pada pandangannya, ramai orang disekelilingnya mendengar pengisian walaupun hakikatnya tiada orang pun di sekeilingnya.

Kejadian ini berlarutan selama beberapa bulan.

Pada malam kejadian dia dimasukkan ke hospital, dia tiba-tiba membawa sebatang kayu hoki untuk memukul pelajar-pelajar yang tidak bertudung dan menutup aurat. Dipaksanya ikut halaqah. Dipaksanya tutup aurat. Katanya, ada suara menyuruhnya memukul pelajar-pelajar yang tidak menutup aurat itu kerana tidak takut azab Allah.

Tindakan agresifnya itu menyebabkan Maisarah membawanya ke jabatan kecemasan.

***********************

"Syamimi.. bangun. bangun lah syamimi.." Maisarah menggerak-gerakkan kaki Syamimi.

" Keluarkan aku dari wad. tolong keluarkan aku.."

" Apa ni syamimi. Kau dekat bilik ni. bukan dekat wad."

Syamimi tersedar. 
Dia beristighfar. Aku bermimpi rupanya.

" Ya Allah, mata sampai lebam ni kenapa? Dah la tidur sampai tengah hari.. apa yang terjadi ni? 

Syamimi beristighfar. Dikesatnya air mata yang kering. Dia berdoa:

" Ya Allah, jauhilah diriku daripada apa yang terjadi dalam mimpi tadi.."

### kepada mutorobiyah sekalian, sayangilah murobbiyah antunna yang banyak berkorban dan berbuat untuk antunna.. hargailah mereka dan jadilah binaan yang lebih baik daripada murobbiyahnya sendiri 

### kepada para murobbiyah, seandainya kita berbuat kerana Allah, kita takkan terlalu kecewa apabila gagal dalam membina kerana kita yakin, Allah akan memberikan mad'u lain yang lebih baik daripada sebelum ini. 


6 teguran:

aku berkata...

saya rasa saya layak masuk ke wad itu dengan simptomp2 yang diberikan.

dr. mujahidah berkata...

kepada aku.. istighfar byk2..

Tanpa Nama berkata...

haha..ada gak terfikir nak masuk waqd psychiatry ni..anak hlqh kluar belaka..huhu..
tp lntak lah..sape nak,dia yg beruntung..ana x rugi pape pon..

dr. mujahidah berkata...

tanpa nama,

redha je apa y berlaku dan kita kena tahu, mgkin salah kita sendiri dalam mebina

Muslimedica berkata...

barokallaahu fyk

Tanpa Nama berkata...

Masyaa Allah.. Dahsyatnya dugaan seorang murabbi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...