IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

29 Apr 2013

Kakakku menikah







" Kak ti, akak jangan nikah boleh tak?"
" Kenapa?"
" Izz tak nak kehilangan akak."
" Akak tak meninggal pun. Akak menikah je."
" Yela, tapi kalau akak nikah mesti akak akan abaikan izz."

Aku termenung. Aku tahu, adik aku begitu risau jika saatnya untuk aku menikah tiba.
Dulu, semasa dia bermimpi aku menikah, bangun sahaja dari tidur terus dia menangis kerana takut kehilangan aku.

Hubungan aku dengan izz sangat rapat. Aku tahu, agak sukar bagi dia untuk menerima kenyataan yang aku akan menikah nanti. Bagaimana aku mahu menjelaskan kepada dia yang aku akan tetap menjadi kakak dan sahabat dia sampai bila-bila.

" Izz, akak janji yang kita akan terus rapat dan jadi sahabat sampai bila-bila."
" Yeke?"
" Ya..kenapa? tak percaya ke?"
" Tak.. sebab izz selalu tengok bila seorang itu nikah, dia takkan hiraukan dah sekeliling kecuali suami dia. Dia takkan hiraukan dah sahabat or adik dia sendiri."

Aku cuba menghadam apa yang dia cuba sampaikan. Ada benarnya juga.
Aku tidak mahu jadi seperti itu.
Aku tahu, apabila seseorang itu menikah, kepatuhannya dan prioritinya pada suami adalah nombor satu.
Namun, apakah bermakna hubungan yang selama ini terbina rapuh begitu sahaja hanya kerana alasan itu?

" Izz, insyaAllah akak takkan jadi macam itu. Walau macam mana pun, akak akan call or mesej izz seminggu sekali bertanya kabar. Kita akan stil jalan dan gura-gurau macam dulu. Kita kan ada 'diari' kita. yang kita selalu 'update'...."  Aku tersenyum.

Mata izz berkaca-kaca.

" Kalau macam tu, izz percaya pada kakak kesayangan izz."
" InsyaAllah.." aku mengakhiri perbualan.

Kami bersama-sama terus meluncurkan kereta laju ke bandar kerana kami tahu masa untuk bersama mungkin takkan banyak seperti dulu.

"Akak sayang izz" .. gumamku dalam hati.


Semoga pernikahan yang terbina tidak pernah menjejaskan hubungan seorang adik dan kakak dan seorang sahabat dan sahabatnya.

Selamat melangsungkan pernikahan buat Kak Jah pada 4 Mei ini dan Kak Hajar pada 25 Mei ini.


Barakallahu lakuma ( semoga Allah memberkahi kamu berdua) .



20 Apr 2013

Sistem tapisan Allah




Setiap apa yang berlaku dalam hidup kita akan ada sistem tapisan yang dibuat oleh manusia.
Untuk dapat kerja, kita mesti memenuhi kriteria yang ditetapkan.
Untuk masuk sekolah top, mesti juga memenuhi keputusan yang mengagumkan.
Untuk menjadi doktor, mesti tahu apa yang perlu dipenuhi bagi mendapatkan tawaran kursus kedoktoran.
Hatta, untuk masuk ke USM Kampus Kesihatan Kelantan ini pun, perlunya ada keputusan yang gempak, lulus temuduga dan macam-macam lagi perkara yang perlu kita penuhi hasil dari ujian tapisan yang diwujudkan oleh manusia sendiri.

Sedangkan manusia ada sistem tapisan mereka, Allah juga ada sistem tapisan yang khusus buat setiap hambaNya.

Peringkat tapisan

Bagaimana ya Allah menapis kita?

Salah satu contoh adalah kisah Talut dan Jalut seperti mana yang disebutkan dalam Al-Quran,

Maka ketika Talut membawa bala tenteranya, dia berkata " Allah akan menguji kamu dengan sebuah sungai. Maka, barangsiapa yang meminum airnya, dia bukanlah pengikutku. Dan barangsiapa yang tidak meminumnya, maka dia adalah pengikutku kecuali menciduk seciduk dengan tangan." Tetapi mereka meminumnya kecuali sebahagian kecil diantara mereka. Ketika Talut dan orang-orang beriman bersamnya menyeberangi sungai, mereka berkata," Kami tidak kuat lagi menawan Jalut dan bala tenteranya." dan mereka yang meyakini bahawa mereka akan menemui Allah berkata." Betapa banyak kelompok yang kecil mengalahkan kelompok yang kecil dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar. ( Surah Al Baqarah,2: 249)

Dalam kisah ini, tentera Talut ditapis dalam menghadapi musuh tentera Jalut. Seramai berpuluh ribu orang (ada yang kata 70 ribu) telah menyahut seruan Allah untuk berperang kerana mereka faham dan tahu akan kewajipannya. Tidak semua orang boleh melepasi fasa ini dan mereka telah berjaya kerana adanya kefahaman dan ilmu tentang itu. Ini menujukkan mereka berjaya melepasi sistem penapisan yang pertama.

Namun, tika cuaca yang panas terik dan kering, Allah menguji mereka dengan sungai iaitu mereka tidak dibenarkan minum atau meminum hanya dengan satu cedokan tangan sahaja.  Dalam ujian itu, tentera yang tidak mengikut arahan tersingkir kerana terleka dengan dunia (air), tidak mengikuti arahan Talut sebagai ketua dan merasa tidak mampu meneruskan peperangan kerana keletihan.

Akhirnya, seramai berpuluh ribu yang mengikuti perang, hanya 300 orang sahaja yang tinggal. Tentera yang tinggal itulah tentera yang berkualiti dan memenangkan peperangan.

Tercicir

Betapa ramai golongan yang tercicir dan betapa sedikit golongan yang tinggal. Itulah hakikat hidup ini dan hakikat dalam kita melewati jalan tarbiyah/dakwah.

Hanya orang yang benar-benar kuat, yakin dan bersungguh-sungguh sahaja yang akan terus kekal dan orang yang lemah, malas dan banyak alasan akan tercicir dan seterusnya menjadi golongan yang tertinggal.

Adakah kita mahu menjadi golongan yang banyak dan tercicir itu? Golongan yang sangat rugi, tiada arah tuju, golongan yang meninggalkan peluang mendapat pahala syahid yang sangat besar, golongan yang lebih mengutamakan dunia dan golongan yang tidak mendengar arahan dakwah.

Mahu diganti atau mengganti?

Memang tidak dinafikan, Allah selalu sahaja menguji kita dengan ukhwah, akademik, objek dakwah, fitnah dan banyak lagi. Namun, berfikirlah positif dalam menghadapi setiap ujian itu. Tetapkanlah niat, semangat dan komitmen untuk berbuat. Jangan mudah melayan bisikan-bisikan jahat yang sentiasa menyeru kita hidup dalam kesenangan dunia yang palsu dan sementara.

Teruskanlah memotivasi diri untuk menjadi generasi yang mengganti bukan generasi yang diganti.

" Ingatlah, kamu adalah orang yang diajak untuk menginfakkan hartamu di jalan Allah. Lalu diantara kamu ada yang kikir (kedekut), barangsiapa yang kikir sesungguhnya dia kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah yang Maha Kaya dan kamulah yang memerlukan kurnianya. Dan jika kamu berpaling dari jalan yang benar, Dia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, mereka tidak akan derhaka seperti kamu. 
(Surah Muhammad, 47:38)

Ujian Allah sebenarnya bertujuan untuk 'menyucikan' barisan dakwah ini kepada orang yang benar-benar layak sahaja.

Semoga kita sentiasa berjaya dan lulus dalam setiap ujian yang Allah beri untuk menjadikan level kita tinggi di sisi Allah.




9 Apr 2013

Bertenanglah




Tatkala ada assignment dan report yang perlu disiapkan dan dihantar minggu depan, pada hujung minggu itulah ada daurah.
Dikala ada peperiksaan dan kuiz minggu depan, pada hujung minggu itulah ada jaulah atau syuro yang perlu dihadiri.

Sampaikan ada yang terdetik dalam hati, kenapalah mesti hujung minggu ini?
Buatlah minggu depan.

Ataupun tidak juga yang merungut dalam hati, murobbiyah aku ni tak faham ke aku ni student yang superb busy ? Dia tak tahu ke aku ni ada exam minggu depan atau dia ni tak nampak ke aku ada banyak assignment dan report?

Hati yang tidak tenteram

Maka, walaupun di dalam otak berpusing-pusing dengan test, report, asssignment, kuiz, hati dengan berat merelakan diri pergi. Tetap sahaja duduk dalam program. Tetap sahaja jaulah dan tetap sahaja melangkah ke syuro.

Dengan berat. Dengan terpaksa. Dengan hati yang tidak tenteram memikirkan assingment yang tidak boleh disiapkan dan nota-nota yang tidak sempat study untuk exam/kuiz.

Hati meronta-ronta dan merintih tidak mahu pergi.
Mulalah meyumpah-nyumpah murobbiyah yang suka dengan sengaja buat hidup susah, akhwat-akhwat yang tak supportive dan program yang sengaja ada hujung minggu itu.

Dengan muka yang sedih, akhirnya diri berjaya duduk dalam lingkungan akhwat dan orang yang menyejukkan hati untuk dipandang. Tetap dalam tawa, hati menangis.

Pasti tenang

Tengah-tengah sedih dan hati meronta-ronta, terdengar satu hadith yang betul-betul menusuk jantung.

" Apabila berkumpul satu kaum di rumah Allah untuk membaca alquran dan mempelajari alquran, maka ketenangan pasti akan turun pada mereka, rahmat Allah meliputi mereka, malaikat mengelilingi mereka dan Allah menyebut-nyebut mereka di kalangan makhluk"
(HR Muslim)

Allah pasti akan turunkan ketenangan pada kita. Pasti...
Usahlah bimbang dengan hal-hal dunia yang kadang-kadang menghimpit dan hadirkanlah hati untuk ikhlas.

Assignment, nota, study, report, masalah dunia insyaAllah akan dipermudahkan Allah, jika kita permudahkan diri kita untuk Allah. 

Jangan risau dalam melapangkan diri untuk majlis mengingati Allah kerana jika kita ingat Allah dalam kelompok banyak, Allah akan ingat kita dalam kelompok yang banyak.

Allah tidak lupakan kita.

Jangan takut dan bersedih

Takut tak dapat siapkan? sedih sebab tak habis study lagi?

" sesungguhnya orang-orang yang berkata, ' Tuhan kami adalah Allah'. dan kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat-malaikat turun kepada mereka dengan berkata, ' Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu bersedih hati, dan bergembiralah kamu dengan memperoleh syurga yang telah dijanjikan kepadamu."
( Surah Fussilat, 41: 30)

Apa lagi yang hendak ditakutkan. Apa lagi yang hendak disedihkan.

Seusai daurah, seusai program, seusai jaulah dan seusai syuro, teruskan study, terus siapkan report, terus siapkan assignment.

Anda akan nampak betapa Allah permudahkan segala.

InsyaAllah.

" Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Maka apabila kamu telah selesai dari sesuatu urusan, tetaplah bekerja keras untuk urusan yang lain." (Al Insyirah, 94: 6-7)


5 Apr 2013

Keberatan dan keterpaksaan



" Ukhti, ana rasa berat nak turun KL untuk program weekend ni.. "
" Kak, saya rasa terpaksa je datang halaqah. boleh tak kalau saya tak datang?"
" Kak, tolong jangan push saya datang mabit (program qiamullail bersama akhawat). Saya tak suka akak "concern" sangat saya tak datang mabit. mabit je pun."

Semua orang merasa berat atau merasa terpaksa dalam menghadirkan hati mereka dalam berbuat kebaikan. Hatta, saya sendiri pun kerap kali merasa berat dalam berbuat itu dan ini.
Tapi, adakah bermakna dengan keberatan dan rasa keterpaksaan itu saya terus menghentikan langkah ini?

Terus berbuat

Itulah yang ramai orang silap faham. Sekiranya dia merasa berat dalam berbuat sesuatu, dia merasakan perlunya untuk dia berhenti. Sedangkan Allah berfirman,

" Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun berat..." ( At-Taubah, 9: 41)

Meskipun berkali-kali kita mentadabbur ayat ini dalam halaqah mahupun daurah (seminar), tetap ada sahaja mereka yang berciciran dalam jalan tarbiyah dan dakwah ini hanya kerana merasa "berat dan terpaksa"

Bukan itu solusinya, malah sepatutnya kita mohon nasihat daripada orang lain terutamanya murobbiyah dan akhawat.

Bukan hanya meletakkan alasan merasa berat atau tidak mampu atau tidak bersedia.
Jika ramai yang berfikiran sebegini, siapakah yang akan membaiki masalah ummat yang semakin parah?

Tiada pengecualian

" Tiada pengecualian untuk mereka yang belajar dan bekerja 'super busy' untuk meninggalkan dakwah."

maka, apakah jawapan yang perlu diberi kepada Allah sekiranya kita tidak melakukan tugas ini?

Hakikatnya, tiada seorang pun terkecuali untuk melakukan tugas ini kerana orang yang mengatakan Allah adalah Tuhan dan Muhammad sebagai pesuruh Allah automatik dia adalah seorang dai'e.

Kisah Huzaifah

Tika dalam perang Khandaq, Rasulullah bertanya sebanyak 3 kali pada para sahabat berkenaan siapakah yang ingin menjadi perisik kepada musuh di seberang. Tiada siapa pun yang menjawab. Ketika itu kaki Rasulullah tersentuh Huzaifah dan kemudian terus dia diarahkan untuk menjadi perisik musuh.

Tika itu, Huzaifah tiada pun menolak atau mengatakan, aku tidak bersedia, aku tak mampu atau aku takut. Tapi, dia terus bertindak menjadi perisik dan menurut buku Fiqh Sirah,  Huzaifah merasa takut kerana bilangan musuh yang ramai. Namun, akhirnya Huzaifah selamat daripada diserang musuh kerana mengikut arahan Rasulullah.

Kesimpulannya, 

Kita semua mungkin akan berbuat dalam keterpaksaan dan keberatan pada awalnya, namun, akan ada kemanisan pada pengakhirannya kerana

" Rehat bagi seorang mukmin adalah di syurga." (Imam Ahmad)

Jangan pernah berhenti melangkah.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...