IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

17 Jul 2011

Paksa diri

paksa diri untuk melalui jalan yang sukar


Tidak semua akhwat adalah seorang yang peramah dan banyak mulut.

Tidak semua akhwat pandai memasak.

Tidak semua akhwat boleh memandu kereta walaupun sudah mempunyai lesen.

Tidak semua akhwat petah dalam menyampaikan pengisian atau tazkirah.

Tidak semua akhwat merupakan kaki SMS.

Sebagai seorang akhwat yang telah ditarbiyah dan memahami tuntutan dakwah, tidak semua perkara dia suka atau mampu dia lakukan. Setiap akhwat pasti ada kekurangan dalam sesuatu hal. Namun, ini bukan bermakna seorang akhwat perlu membiarkan kelemahan yang ada tanpa memaksa diri untuk melakukannya.

Berbuat dalam ringan atau berat

Dalam keadaan apa pun, kita mesti berbuat samada ia ringan atau berat. Samada kita suka atau tidak. Samada kita biasa atau tidak biasa.

“ Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun berat dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah agar kamu beruntung.” ( At-Taubah (9) : 41)

Kerana apa yang kita perlu lakukan bukanlah sesuatu yang tidak penting untuk dakwah, malah ia adalah sangat penting untuk memastikan objek dakwah boleh serasi dengan kita walau apa pun karakter kita.

Pendiam

Ada akhwat yang merupakan seorang yang pendiam. Jadi, sebagai seorang dai’e kita tidak boleh membiarkan sifat pendiam ini terus menerus dan menjadikan ia sebagai kelemahan. Objek dakwah sangat memerlukan dai’e yang peramah dan sentiasa bertanyakan hal-hal mereka. Pendiam hanya akan membuat mereka lari daripada kita dan membuatkan ukhwah menjadi hambar.

Memaksa diri untuk menjadi peramah menjadi satu kewajipan bagi para akhwat untuk menarik objek dakwah kepada tarbiyah. Kita tidak akan tahu perihal mereka dan segala apa yang berlaku pada mereka jika waktu ziarah pun kita masih mendiamkan diri dan tidak banyak bertanya. Mereka akan menganggap bahawa kita tidak lebih daripada hanya pemberi peringatan sahaja.

Bukankah salah satu cara dakwah yang berkesan adalah apabila kita mengetahui latar belakang objek dakwah tersebut? Maka paksalah diri untuk menjadi ramah supaya nanti mudah untuk kita mengetahui latar belakang mereka.

samada berat atau ringan, kita kena lakukan juga!


Tidak petah dalam menyampaikan

Terdapat juga akhwat yang tidak yakin kepada diri sendiri dalam menyampaikan. Maka, dia sentiasa mengelak jika disuruh mengisi taklim atau halaqah dengan alasan tidak bagus dalam menyampaikan. Mungkin juga ada dikalangan para akhwat yang takut untuk membina taklim atau halaqah kerana tidak pandai dan tergagap-gagap semasa mengisi.

Memaksa diri untuk menyampaikan semasa taklim atau halaqah akan menjadikan seorang akhwat itu semakin biasa dan semakin ‘seronok’ untuk menyampaikan walaupun pada awalnya penyampaian dia tidaklah sebaik mana.

Perkara yang sepatutnya menjadi nightmare bagi para akhwat kini menjadi mimpi indah jika terus dilatih dan dibiasakan.

Tidak pandai memasak

Memberi makanan hasil daripada air tangan kita adalah satu taktik untuk mengeratkan keterikatan hati antara dai’e dan objek dakwah. Mereka pasti akan merasa terharu jika terdapat orang yang sudi memasak khas untuknya. Memasak adalah keupayaan minimal seorang akhwat yang tidak mempunyai skil-skil yang terdapat di atas. Namun, bukan bermaksud untuk mengabaikan skil di atas.

Sekali lagi, memaksa diri adalah solusinya namun tidak diketepikan keikhlasan niat itu sendiri. Kalaupun tidak pandai memasak, paksalah diri untuk menjadi akhwat yang pandai memasak meskipun satu menu sahaja. Kita tidak mahu juga muka akhwat yang sama sahaja menjadi AJK makanan dalam setiap program. Agak memalukan jika sudah menjadi seorang akhwat, tapi tidak pandai memasak.

Tidak berani memandu

Sedikit kekesalan pada segelintir akhwat yang mempunyai lesen tetapi masih menjadi penakut untuk memandu kereta atau motor. Terdapat juga akhwat yang memilih-milih kereta manual atau kereta auto. Jalan sibuk atau jalan lengang. Kereta besar atau kereta kecil. Bukankah konsepnya sama sahaja iaitu memandu sebuah kenderaan yang mempunyai gear, brek dan pedal minyak? Cubalah memaksa diri anda untuk memandu kereta walau apapun kondisi kereta tersebut.

Paksalah diri untuk memandu dan jadilah seorang pemberani semasa berada di jalan raya. Kita tidak akan memperoleh pengalaman memandu selagi mana kita tidak mencuba dan sampai bila-bila kita akan hanya menjadi seorang yang pengecut. Pengecut dengan jalan yang sesak dan kenderaan yang besar.

Bagaimana jika kerja dakwah mendesak untuk kita memandu sedangkan hanya terdapat kereta manual sahaja padahal kita hanya tahu memandu kereta auto? Maka, sia-sia sahajalah lesen memandu yang kita ada kerana tidak mampu menyumbang sedikit pun untuk dakwah!

Bukan ‘kaki’ SMS

Siapa suka hendak menghabiskan masa untuk ber SMS kalau bukan kerana tuntuan dakwah menjadikan SMS sesuatu yang urgent. Ada akhwat memang tidak suka bermain SMS. Namun, untuk berkomunikasi dengan objek dakwah, SMS adalah metod yang paling utama kerana ada diantara mereka yang lebih suka meluahkan isi hati melalui SMS sahaja daripada face to face. Jika terdapat akhwat yang tidak berapa gemar berSMS sekalipun, tidak perlulah sampai waktu cuti panjang pun seorang akhwat tidak berSMS kepada objek dakwahnya. Apatah lagi untuk ber SMS seminggu sekali bertanya kabar atau memberi mesej-mesej yang berguna.

Apakah ukhwah yang didambakan hanyalah terhad semata-mata di taklim atau halaqah sahaja? Tidak mustahil mereka akan lari hanya kerana tidak merasakan care nya kita kepada mereka. Tidak salah jika mengucapkan kata-kata rinduan dan sayang kepada objek dakwah sebagai bukti kita menghargai mereka. Janganlah claim ini bukan style kita. Kalaupun bukan style kita, maka, jadikanlah ia sebagai style kita.

Juga diingatkan, arahan dakwah tidak kira masa. Selalulah memastikan handphone sentiasa bersama untuk kita sentiasa alert dengan apa yang perlu ditugaskan. Jadi, duhai akhwat, paksalah diri untuk suka ber SMS dengan mereka, walaupun hakikatnya anda bukanlah kaki SMS.

Penutup: Tiada apa yang mustahil

i'm possible or impossible?


Sebenarnya, untuk memperoleh sesuatu skil, perlu adanya sikap mencuba atau dengan kata lain, memaksa diri. Kita tidak akan dapat melakukan sesuatu sampai bila-bila jika kita hanya menjadi seorang yang tidak pernah memaksa diri untuk mencuba.

Sampai bilakah kita akan jadi seorang yang pendiam, tidak tahu menyampaikan, tidak berani memandu, tidak suka berSMS dan tidak pandai memasak jika kita tidak memaksa diri untuk berbuat perkara-perkara sebegini?

Paksalah diri kita untuk menjadi seorang yang peramah, pandai memasak, cekap memandu kenderaan dan suka berSMS dengan objek dakwah.

InsyaAllah, dakwah kita akan sedikit sebanyak berkembang jika kita cuba untuk memaksa memperbaiki diri  ke arah yang lebih baik dan menjadi akhwat yang serba boleh!

p/s: Semuanya bermula dengan paksaan!

5 Jul 2011

Sebutlah mereka dalam setiap doamu


Mereka dalam doa kita

" Ukhti, bagaimana enti boleh jadikan semua mutorobbiah enti sehebat sekarang ye? Sebab ana lihat mereka dulu banyak buat masalah juga. Keluar masuk halaqah, beralasan apabila diajak ke program dan enggan berdakwah.."

" Mmm.. sebutlah nama mereka satu persatu setiap kali kita berdoa. Doa itu senjata ukhti. Di dalam halaqah kita telah pun sedaya upaya memahamkan mereka dan selebihnya kita minta kepada Allah agar mereka berubah."

Adakah kita menyebut nama mutorobbiah kita setiap kali doa. Dan adakah kita menyebut satu persatu nama-nama ahli keluarga kita agar mereka kembali kepada Islam yang sebenar? Dan lebih penting, adakah kita menyebut nama ibu bapa kita agar mereka faham bahawa kita mempunyai komitmen dakwah yang tidak pernah putus?

Sering menyalahkan

" Alahai, bila boleh parents aku faham bahawa aku mengikuti halaqah, aku ada komitmen dakwah, cuti panjang aku tidak boleh berada di rumah sentiasa kerana hampir setiap minggu ada program di luar. Kenapa parents aku tidak faham? "

" Mereka selalu beralasan sahaja apabila di ajak ke program. On off halaqah. Kenapa mereka ini susah untuk berkomitmen? Teruk sungguh perangai!"

" Aku sudah banyak kali nasihat kawan aku. Tutup aurat, jangan tengok movie korea, jangan couple dan jangan lewat solat. Apsal susah sangat hendak tinggalkan benda-benda dosa itu. Lembap ."

" Kenapa dengan dia. Murobbiyah suruh follow up medan lain pun tak boleh buat. Berkorban cuti pun tidak boleh. Apa ini. Baik keluar sahaja halaqah. Sudah ditarbiyah pun tapi masih tidak tahu pasal komitmen dan pengorbanan. Argh.. tensionnya aku"

" Bila kakak aku ini hendak mula tutup aurat? Bila abang dan adik lelaki aku ini hendak cukup solat lima waktu. Kenapa mereka degil sangat? Berubahlah. Tidak takut matikah?"

Harapan kita

Kita masih punya harapan untuk orang yang tersayang

Susah sebenarnya untuk menjadikan orang sekeliling mengikut kita. Ya, sudah pasti kita pernah berusaha merubahnya dan menerangkannya. Tapi, mungkin mereka masih lagi dalam proses untuk menghadam kata-kata nasihat kita. Mungkin juga mereka teragak-agak untuk melangkah setapak. Dan mungkin juga salah kita kerana masih lagi belum berbuat sebaik mungkin agar mereka faham apa yang cuba kita sampaikan. 

Cuba kita lihat, kita mahu memahamkan ibubapa kita tentang apa yang kita ikuti, tapi kita masih takut-takut untuk berterus terang. Kita masih lagi memikirkan apa yang akan dikatakan ibubapa kita jika kita berterus terang. Kita juga masih lagi tidak bertegas dengan apa yang kita mahu. Apabila disuruh itu dan ini, kita lebih memikirkan apa yang ibubapa kita kata, daripada apa yang Allah akan kata nanti. Adakah nanti di akhirat, kita akan jadikan ibubapa kita asbab kita tidak berbuat dakwah dan mereka dilemparkan ke neraka kerana kita? Naudzubillah ukhti.

Sama juga keadaannya pada mutorobbiah, kawan, halaqah mate dan adik beradik. Kita sebenarnya masih tidak cukup usaha lagi untuk menjadikan mereka terus faham seperti mana kita orang yang ditarbiyah faham. Terus berbuat seperti mana para Sahabat Rasulullah saw berbuat. Terus berubah seperti mana Umar Al-Khatab berubah. 

Ini mungkin tidak akan terjadi jika kita masih lagi tidak meletakkan setiap nama mereka dalam doa kita. Doa yang merupakan senjata paling ampuh dalam kehidupan ini.

Mereka dalam doa kita

Doa khusus bukanlah apabila selepas solat sahaja. Tapi doa khusus untuk mereka-mereka ini adalah paling bagus setiap kali kita bangun solat malam. Sebutlah nama mereka satu persatu dengan apa yang kita inginkan. 

Setiap kali kita teringat mereka, doalah untuk mereka tanpa mengira di mana kita. Samada di kereta, ketika memasak atau di mana sahaja ketika hati kita terdetik nama mereka dan merindui mereka.

Penutup: Bersabarlah

Sabarlah dalam menanti harinya.

Untuk merubah mereka, bukanlah mengambil masa sehari dua, mungkin juga puluhan tahun. Yang penting kita terus bersabar.

Semoga ibu bapa, Encik...... dan Puan.......... kita satu hari nanti memahami kerja dakwah dan komitmen kita sepanjang hidup ini.

Semoga kawan-kawan, .........., ............. dan ........... kita satu hari nanti menutup aurat, menghentikan aktiviti-aktiviti lagha dan tidak bercouple.

Semoga abang............ dan adik lelaki ............... kita tidak meremehkan solat.

Semoga kakak kita .............. menutup aurat.

Semoga mutorobbiah .........., ................ dan ......... kita berkomitmen dan berbuat seperti mana kita malah lebih baik daripada kita.

p/s: Allah Maha Mendengar rintihan hambaNya. Allah tidak tuli!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...