IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL

.

SELAMAT DATANG

Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.”
( allahyarham KH Rahmat Abdullah )

30 Mei 2011

Kesibukan yang tidak akan berakhir


kesibukan yang sentiasa merantai diri

Seseorang pekerja akan mengulang rutin harian yang sama setiap hari. memulakan hari mereka dengan bekerja seawal 7 pagi dan menghabiskan kerja mereka sehingga lewat 7 petang. Kemudian, pulang ke rumah untuk menonton rancangan televisyen kegemaran, melayari internet, bersama pasangan, mengupdate status laman sosial atau lepak bersama kawan-kawan.  Mereka mencari-cari apakah perkara yang perlu disibukkan apabila ada masa terluang di malam hari, di hujung minggu atau cuti umum.

Itulah kesibukan rutin harian seorang pekerja dan mungkin bagi seorang pelajar. Hidangan hiburan yang dicari bukan lagi menghadiri majlis ilmu agama/halaqah/ usrah , membaca alquran, mencari mad'u untuk dibina, berdakwah, membaca buku-buku perubahan diri atau kesibukan amalan akhirat, namun, kita telah disibukkan dengan hiburan orang-orang barat yang semestinya menjadi hidangan yang paling lazat kala ini.

Inilah yang dikatakan, 

" Apabila kita tidak disibukkan dengan kebaikan, maka kita akan disibukkan dengan keburukan"

Kesibukan MEREKA


Jika dahulu, Rasulullah saw dan sahabat-sahabat disibukkan dengan ibadah, halaqah-halaqah ilmu, dakwah, perang, infaq dan membangunkan ekonomi untuk dijadikan harta dakwah. 


Rasulullah saw sibuk dengan tugasnya menjadi ketua negara, ketua perang, ketua keluarga, berdakwah dan ibadah kepada Allah.


Musa'b sibuk dengan tugasnya berdakwah di Madinah.


Abu Bakar sibuk menjadi sahabat Rasulullah saw yang paling setia.


Abu Hurairah sibuk mengumpul hadith daripada Rasulullah saw dan otaknya adalah gudang pengetahuan.


Khalid al Walid sibuk menjadi panglima perang yang berwibawa.


Siti Khadijah sibuk menguruskan perihal Rasulullah dan menjadi pendokong setia baginda.


'Ibn. Sina dan Al-Razi sibuk dengan hafalan alquran, kajian-kajian tentang perubatan dan penghasilan karya-karya yang masih segar dan menjadi rujukan hingga kini.


mereka sibuk dengan perkara-perkara yang melibatkan kebahagiaan dunia dan akhirat . tapi kita?


Dunia yang menyibukkan

dunia hanyalah tempat bercucuk tanam

Seorang pelajar sering disibukkan dengan assignment, kerja kursus dan nota-nota yang bertimbun.
Seorang ibu sering disibukkan dengan masalah anak-anak, kerja rumah dan suami.
Seorang doktor sering disibukkan dengan melayan karenah pesakit, oncall dan seminar.
Seorang cikgu atau pensyarah sering disibukkan dengan mengajar, melayan karenah anak murid dan kelas tambahan.


Alasan-alasan inilah rupanya menjadikan status mereka sibuk. Padahal, hakikatnya mereka punya masa lapang yang banyak.


Ayuh semak. 


Sesibuk mana pun seseorang mereka masih lagi mampu untuk mengupdate laman Facebook dan duduk berjam-jam di hadapan laptop. Lihatlah statistik yang dilakukan, seramai 10.2 juta dari 28.9 juta rakyat Malaysia mempunyai Facebook dan telah pun disibukkan dengan 'kitab' buatan Mark Zuckerberg ini setiap masa.


Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih boleh mengupdate blog dan melompat daripada blog lain ke blog lain setiap hari.


Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu mendownload movie/anime dan menontonnya berjam-jam di hadapan laptop.


Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu menghabiskan setiap episod drama di televisyen.


Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu menghabiskan beberapa keping cd bollywood, hollywood dan korea.


Sesibuk mana pun seseorang, mereka masih mampu membalas  setiap mesej daripada pasangan mereka dan masih ada masa untuk membuat temu janji setiap minggu atau setiap hari.


Akhirat yang diabaikan


Apabila manusia sibuk dengan dunia, akhirat hanya dipandang sebelah mata.


Solat lewat waktu dirasakan biasa.
Alquran hanya dibaca kadang-kadang sahaja .
Qiamullail hanya dilakukan bila ada hajat di dada.
Halaqah atau usrah hanya diguna pakai bila terasa kosong di jiwa dan bila sudah bosan dengan dunia.
Dakwah dikatakan tidak wajib bagi dirinya. jika orang lain sudah buat, maka dia telah terlepas daripada dosa.


Fahaman sonsang inikah yang telah meresap di dalam hati kita?


Apabila diajak kepada amalan yang mendekatkan kepada Allah dan jaminan kebahagiaan kita di akhirat, kita sentiasa mengelak dan menjadikan sibuk sebagai alasan utama.
Namun, masa lapang yang ada digunakan untuk perkara sia-sia seperti Facebook, blog, movie dan games, kita boleh pula mengatakan ia adalah untuk menghilangkan ketegangan setelah penat bekerja atau belajar. Perkara-perkara ini bukanlah semakin menghilangkan ketegangan malah ia hanyalah satu keseronokan yang mampu menjauhkan diri daripada Allah. Padahal untuk menghilangkan ketegangan itu adalah melakukan perkara-perkara yang mendekatkan diri kepada Allah itu sendiri.


Adakah berani untuk kita mengemukakan alasan ini dihadapan Allah kelak? Malulah kalian dengan masa yang ada dibazirkan dengan aktiviti yang tidak bermanfaat.

adakah kesibukan akan terhenti setelah kita mati?

Penutup: bila ia akan berakhir?


Adakah kesibukan ini akan berakhir setelah kita habis belajar?
Atau setelah kita jadi bos dalam sebuah syarikat?
Atau setelah bersara?
Kita tidak akan dapat rehat walau apapun kondisi kita.


" Sesungguhnya rehat bagi seorang mukmin itu setelah kakinya menginjak ke syurga"


Kerehatan bagi kita bukanlah kematian. Kalau ia adalah kematian, bagaimana di alam barzakh? Kita mungkin sibuk dengan pukulan-pukulan keras daripada malaikat kerana dosa dan noda. Semoga dijauhkan ya Allah.


Semoga kesibukan kita pada hari ini adalah menyumbang pada agama, bukan menjadi penumbang agama. ayuh, fikir-fikirkanlah.


p/s: sibuk dengan dunia adalah  racun kepada kebahagiaan akhirat.

5 Mei 2011

Semua tentang kita


Segalanya bermula di sini

Iman berjalan mundar mandir di depan komuter Serdang. Menunggu seorang akhwat menjemputnya.
Perjalanannya dari perak  ke KL sentral menaiki train pada pukul 530 pagi tadi buat badannya terasa letih.
Terasa penat dan tersangat mengantuk.

Liqo' yang pertama kali dihadirinya memang dijangka akan habis lewat. Bermula selepas isya' sehinggalah pukul 2 pagi. kepalanya terasa pening. Dia hanya sempat tidur lebih kurang 2 jam di surau stesen Batu Gajah. Itu pun tidak nyenyak.

" Mana la Irah ni. Lambatnya sampai. aduh. tak larat rasa nak berdiri lama kat tengah orang ramai ni" ngeluh Iman. Matanya liar mencari-cari kalau ada motor akhwat lalu di depannya.

Suasana di hentian bas amat sibuk. Ramai yang berpusu-pusu turun dari bas untuk menggunakan khidmat komuter. Dulu, Iman akui dia memang 'buta komuter'. Hendak beli tiket komuter pun dia tidak tahu. Apatah lagi mahu naiki mana satu komuter yang betul. Pernah beberapa kali dia tersesat kerana menaiki komuter yang salah.

" STAR, LRT, komuter, train.. ah, tak sukanya naik bendalah ni." rungutnya semasa sesat di Pantai Dalam padahal destinasinya mahu ke Serdang. Rupanya dia tersilap naik komuter.

Matahari semakin meninggi. Tiba-tiba datang seorang lelaki berjaket hitam berdiri disebelahnya. Iman terkejut bukan kepalang. Dia terus mengubah tempatnya berdiri di belakang. tempat di mana tiada orang di kawasan itu.

Iman memandang beberapa kali lelaki itu. Bukan dia tidak mahu menjaga pandangan. Tapi wajah lelaki itu semacam pernah tersimpan dalam memorinya. Lelaki itu juga memandang dan menjeling seolah-olah kenal Iman.

" Eh, macam Firaz je. Tapi dia pakai spect. eh, betul ke tak ni?" 
dia tidak pasti benarkah sangkaannya itu. Perwatakan lelaki itu benar-benar berubah. Mungkin juga perwatakan Iman yang banyak berubah membuat lelaki itu teragak-agak benarkah Iman yang di depan matanya ini rakan sekolah menengahnya dulu.

" Tak mungkin Iman yang jahat dulu di sekolah boleh berubah seperti sekarang." Iman membuat anggapan apa yang Firaz rasa bila melihatnya.

Sejak Iman berhenti sekolah, tidak pernah lagi dia menghadiri reunion sekolahnya yang dibuat hampir setiap tahun. Duit tahunan pun tidak dibayarnya kerana lebih memilih digunakan sebagai infaq dakwah yang sentiasa memerlukan. tambahan pula, Iman malas mengingati sejarah jahiliyyah dulu. bercouple, playgirl, baju ketat, tudung jarang, bergaul bebas, ego, susah meminta maaf, ngadu domba.. banyaknya.

zaman sekolah dianggap zaman mencuba sesuatu yang baru

Pernah sahaja dia meminta izin pada Murobbiyahnya untuk ke reunion sekolah, namun, Murobbiyahnya dengan hikmah memberi sebab-sebab tak perlunya pergi ke reunion.

" nanti mesti terserempak dengan ex-boyfriend aku yang dah clash."
" program bercampur la pulak. dekat resort plak tu. tak sukanya program ada campur laki pompuan."
" mesti ada budak-budak laki yang akan cuba dekati aku tanya macam-macam. ataupun yang nak ngurat aku lagi skali."
" budak-budak pompuan plak nanti sindir aku sebab diorang la orang yang paling kenal aku kat asrama aku macam mana."

macam-macam sangkaan bermain-main di kotak fikiran Iman bila mahu ke reunion sekolah. Sebenarnya dia memang nak sangat ke reunion, tapi, banyak perkara yang ditakuti akan terjadi bilamana dia ke sana. lebih baik di tahannya sehingga dia sudah menikah. Mungkin bila hadiri reunion bersama suami, akan berlainan sedikit berbanding pergi bersama kawan-kawan. Lebih selamat dan lebih bahagia mungkin.

Iman sebenarnya sangat bangga dengan kejayaan kawan-kawan sekolahnya. itupun dia dapat tahu melalui curi-curi masuk di laman sosial. Ada yang tengah sambung master, baru graduate, sudah bekerja, sudah bersuami, ada anak dan macam-macam lagi. Namun, Iman masih belum lagi mengecapi  semua itu.  Cemburu melihat mereka semua. Namun, dia tahu, akan ada bahagia yang diberikan oleh Allah untuk dirinya kelak. Iman akan sedia menunggu.

Selepas di yakini memang itulah Firaz. Iman terus buat tak tahu. Ditundukkan pandangan dan dibisukan mulutnya. 

"Biarlah dengan Firaz. Aku bukanlah aku yang dulu. Aku adalah manusia yang ditarbiyah. Manusia yang tahu batasan pergaulan. Mungkin kalau aku ini bukanlah orang yang ditarbiyah, sudah lama aku duduk sebelah Firaz, tanye dia betulkah dia Firaz, ex-sekolah aku dulu? dan mungkin aku ajak dia breakfast sama-sama kat kedai tepi tu. sembang macam-macam tentang kawan-kawan satu batch dengan kita " Iman bermonolog sendirian.

Tiba-tiba motor akhwat sampai. Iman mengusung beg rodanya. Dia perasan Firaz melihatnya.
Hati Iman lega kerana Iman mampu menahan dirinya dari bercakap dengan Firaz.  dan dia tahu mungkin Firaz menghormatinya kerana Iman bertudung labuh. Alhamdulillah.

" eh, camna nak usung beg roda ni guna motor? " Iman bertanya pada Irah. 
"letak je di tengah-tengah kita dua. InsyaAllah tak de pape. Dekat je pon."
" ok"

Iman dan Irah terus memecut laju motor mereka ke BD.

merenung jauh. masa lalu adalah pengajaran.


Waktu terasa semakin berlalu
Tinggalkan cerita tentang kita 
Akan tiada lagi kini tawamu 
Tuk hapuskan semua sepi di hati


Ada cerita tentang aku dan dia 
Dan kita bersama saat dulu kala

Ada cerita tentang masa yang indah 
Saat kita berduka saat kita tertawa
Teringat di saat kita tertawa bersama 
Ceritakan semua tentang kita


p/s: cerita ini adalah sedikit rekaan. Semoga kita sama-sama ambil pengajaran. InsyaAllah.

1 Mei 2011

Kita berbeza !

Warna yang berbeza akan menghasilkan lakaran yang indah

Perbezaan ini kadang-kadang menimbulkan ketidakserasian. Juga mungkin akan ada pergaduhan. Selalunya akan berbeza prinsip dan kefahaman. Inilah hakikat yang perlu kita terima. Kita akui, bukan ini yang kita mahu. Namun atas dasar perbezaan pemikiran, kita berada di jalan yang berbeza. Jadi, itu wajar.


Usahlah menyalahkan sesiapa. Menyalahkan tanzim atau amir atas perbezaan ini. Menyalahkan murobbiyah kerana tidak bersama management yang kita sukai.



Apakah tarbiyah yang kita ikuti ini disebabkan management atau disebabkan manhaj yang dibawakan kepada kita?

Cara manusia berfikir tidak semua sama. Ada yang merasakan ini lebih baik atau itu lebih baik. Bergantung pada kita mahu terima dan ikuti yang mana selesa. Asal sahaja jangan memburukkan satu sama lain atas perbezaan itu.

Bukan mudah untuk bersatu jika kita berbeza walaupun sememangnya kita telah bersatu atas dasar islam. Namun, tidak mustahil satu hari nanti juga kita wajib mengikuti jalan yang satu yang dipimpin oleh seorang khilafah. Itulah saatnya di mana kita akan bersatu di bawah satu jemaah sahaja.

Perbezaan satu perancangan Allah

Usahlah mengata, ini akhwat aku. Itu akhwat kamu. Padahal satu hari nanti, akhwat kamu itu pasti akan jadi akhwat aku jua. Perbezaan kita ini bukanlah satu malapetaka. Namun, banyak faedahnya.

Kerana apa? Jika ada jemaah yang berdakwah dengan kekuasaan, maka, ada juga jemaah yang berdakwah dengan dakwah fardhiyah dan kedisiplinan tarbiyah atau ada juga yang menggunakan program-program mega/besar bagi menarik mad’u. Maksudnya, setiap jemaah itu ada peranannya. Jika, mad’u tidak tersangkut di jemaah sana, maka, mad’u tersangkut di jemaah sini. Yang penting niat setiap jemaah, kerana Allah swt dan yang pasti mengenalkan islam disamping mengobarkan semangat jihad pada jiwa-jiwa.

Jika di satu medan ada satu jemaah sahaja, mungkin tidak terlarat untuknya menguasai semua objek dakwah. Memanglah pada pandangan mata kasar kita tidak nampak seperti bekerjasama, namun, kita seperti meringankan beban sesama kita sebenarnya.

berlainan warna, tapi tetap sama


Keterbatasan kita

Benarkah jika kita berbeza jemaah, kita tidak boleh berukhwah? Apatah lagi berkongsi masalah/ curhat/ musykilah? Atau duduk serumah?

Jangan sempitkan fikiran kita sebegitu. Boleh sahaja sebenarnya. Namun, ada beberapa perkara yang kita tidak boleh kongsi dan perlu merahsiakannya. Bukan bermakna kita tidak percayakan mereka, namun, sebagai langkah berjaga-jaga. Kita juga ada murobbiyah, halaqahmate dan akhwat yang sentiasa PERLU diutamakan dalam berkongsi musykilah dan segala hal.


Bagi yang sudah tahu kita ini memang berbeza, usahlah ditanya medan baru apakah yang dibuka, siapakah murobbiyah, halaqah berjalan atau tidak, halaqah buat di mana atau macam-macam lagi yang menyentuh sirr sesuatu jemaah. Pastinya seseorang itu akan merasa tidak selesa dan 'tension' untuk menjawab soalan-soalan sebegitu.

Mencari titik persamaan

Kita ada titik persamaan yang sangat jelas iaitu kita mengharapkan semakin ramai manusia mengenal dan memahami islam. Kita juga mahukan semakin ramai yang komited terhadap islam dan dakwah. Kita sangat menginginkan islam terus berkembang dan tertanam dalam jiwa-jiwa manusia. Kita bercita-cita besar mahukan kemenangan islam satu masa nanti. Jadi, sama-samalah kita saling menyokong misi besar ini.

Sememangnya itu satu misi yang sangat penting namun cara kita masing-masing berbeza. Kita ada metod tersendiri dalam menyentuh hati-hati manusia. Bergantung pada objek dakwah mahu tersentuh dengan cara yang mereka rasa sesuai dan selesa. Usahlah berebut-rebut dan saling menghasut bahawa jemaah itu tidak bagus atau jemaah itu begini begini. Perbuatan sebeginilah mencetuskan perselisihan, pergaduhan dan permusuhan. Semoga kita dijauhkan daripada perkara-perkara sebegini.

Penutup: jangan dihalang

Janganlah dihalang ukhwah antara akhwat daripada jemaah berbeza. Jangankan kerana sikap kita yang terlalu berfikiran sempit, kita memutuskan silaturrahim antara mereka. Cuma perlu mengingatkan mereka bahawa ada batasan yang kita kena jaga.

Janganlah dihalang kerja dakwah mereka yang berbeza dari jemaah kita. Orang yang menghalang-halang manusia untuk berjuang di jalan Allah itukan kafir. Biarkan mereka dengan kerja mereka. Kita pula ada kerja kita. Usahlah menyerbu ke surau sewaktu mereka tengah buat taklim dan menyuruh mereka berhenti berbuat dengan alasan mereka itu tidak sejemaah dan tiada jawatan seperti kita.

Janganlah dihalang mad’u yang mahu menghadiri majlis taklim/ usrah dari jemaah berbeza. Mad’u kita berhak memilih. Mereka tahu untuk memilih mana yang terbaik buat diri mereka. Yang penting masing-masing usaha mana yang terdaya dan semaksimun mungkin untuk menyentuh mereka dengan manhaj yang kita bawakan. Jika mereka telah pun membuat pilihan dan tidak memilih kita, berlapang dada sahaja.

jangan ganggu, jangan halang..kami sedang menjalankan tugas kami!

p/s: tulisan ini khas untuk akhwat kita semua. be professional
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...